Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Profil Emirsyah Satar, Eks Dirut Garuda yang Kini Diincar Kejagung

Jaksa Agung ST Burhanuddin menyebut bahwa penyewaan pesawat ATR 72-600 dilakukan di era Emirsyah Satar.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 12 Januari 2022  |  14:15 WIB
Mantan Direktur Utama PT Garuda Indonesia Emirsyah Satarmenunggu pemeriksaan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Rabu (1/3). - Antara/Reno Esnir
Mantan Direktur Utama PT Garuda Indonesia Emirsyah Satarmenunggu pemeriksaan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Rabu (1/3). - Antara/Reno Esnir

Bisnis.com, JAKARTA - Nama Mantan Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Emirsyah Satar kembali mencuat dalam kasus korupsi di tubuh Garuda.

Diketahui, Kejaksaan Agung melakukan penyelidikan kasus dugaan korupsi penyewaan pesawat ATR 72-600 di PT Garuda Indonesia. Jaksa Agung ST Burhanuddin menyebut bahwa penyewaan pesawat ATR 72-600 dilakukan di era Emirsyah Satar

Emirsyah sendiri sudah menjadi pesakitan di Lapas Sukamiskin. Dia dihukum 8 tahun penjara lantaran terbukti menerima suap terkait pengadaan dan perawatan pesawat Garuda.

Lantas siapa sebenarnya sosok Emirsyah Satar?

Emirsyah Satar karib dikenal masyarakat sebagai eks Dirut Garuda Indonesia. Dia menamatkan pendidikan sarjananya di Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (FEUI).

Emirsyah mengawali kariernya sebagai auditor di kantor akuntan Pricewaterhouse Coopers pada 1983. Pria kelahiran 28 Juni 1956 ini memasuki dunia perbankan dengan menjadi Assistant of Vice President of Corporate Banking Group Citibank. 

Pada 2003 - 2005 ia didapuk menjadi Wakil Direktur Utama PT Bank Danamon Indonesia Tbk. Dia pun pernah menjabat sebagai Presiden Direktur PT Niaga Factoring Corporation.

Sebelum menjabat sebagai Direktur Utama di PT Garuda Indonesia, Emirsyah pernah menjabat sebagai Direktur Keuangan PT Garuda Indonesia pada 2003. Satar pun mulai mengemban jabatan Direktur Utama pada 22 Maret 2005

Pada 8 Desember 2014, Emirsyah mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Direktur Utama Garuda Indonesia. Pengunduran diri Emirsyah lebih awal dari jadwal, lantaran jabatannya baru berakhir pada 22 Maret 2015. 

Terjerat Kasus

Pada 2017 silam, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan penyidikan atas kasus korupsi di tubuh Garuda. Terdapat tiga orang yang dijerat KPK atas kasus suap pengadaan pesawat dan mesin pesawat di PT Garuda Indonesia dan pencucian uang. 

Ketiga orang itu, yakni mantan Dirut PT Garuda Indonesia, Emirsyah Satar; pendiri PT Mugi Rekso Abadi (MRA) sekaligus Beneficial Owner Connaught International Pte ltd Soetikno Soedarjo; dan mantan Direktur Teknik PT Garuda Indonesia, Hadinoto Soedigno.

KPK pun telah mengeksekusi Emirsyah ke Lapas Sukamiskin pada 3 Februari 2021 silam setelah kasasi yang diajukannya ditolak Mahkamah Agung (MA).  Emirsyah menjalani hukuman 8 tahun pidana penjara dikurangi masa tahanan sebagaimana putusan Pengadilan Tipikor Jakarta yang dikuatkan putusan Pengadilan Tinggi DKI dan MA. 

Selain pidana badan selama 8 tahun, Emirsyah Satar juga diwajibkan membayar denda sebesar Rp 1 miliar subsider 3 bulan kurungan serta kewajiban membayar uang pengganti sejumlah Sin$ 2.117.315,27 selama 2 tahun. 

Pengadilan Tipikor Jakarta menyatakan Emirsyah terbukti menerima suap senilai Rp 49,3 miliar dan pencucian uang senilai sekitar Rp 87,464 miliar.  

Emirsyah terbukti menerima suap dari Airbus SAS, Rolls-Royce PLC, Avions de Transport Regional (ATR), dan Bombardier Inc. 

Untuk pemberian dari Airbus, Rolls-Royce, dan ATR diterima Emirsyah lewat Connaught International Pte Ltd dan PT Ardhyaparamita Ayuprakarsa milik Soetikno Soedarjo. Sedangkan dari Bombardier disebut melalui Hollingsworld Management International Ltd Hong Kong dan Summerville Pacific Inc. 

Kini, nama Emirsyah kembali mencuat. Bahkan. Penyidik Kejaksaan Agung (Kejagung) mengklaim telah memeriksa sejumlah direksi PT Garuda Indonesia sewaktu Emirsyah Satar menjadi Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk.

Jaksa Agung Muda bidang Pidana Khusus pada Kejagung, Febrie Adriansyah mengatakan sejumlah direksi tersebut sudah dimintai klarifikasi terkait perkara dugaan tindak pidana korupsi mark up penyewaan pesawat Garuda Indonesia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Garuda Indonesia emirsyah satar Kejaksaan Agung
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top