Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Soal Mitos Gadis Sunda Dilarang Menikahi Lelaki Jawa, Ini Kata Ridwan Kamil

Mitos gadis Sunda dilarang menikahi lelaki Jawa hanya mitos dari sebuah tafsir Perang Bubat.
Setyo Puji Santoso
Setyo Puji Santoso - Bisnis.com 08 Desember 2021  |  14:47 WIB
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil - Bisnis/Wisnu Wage
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil - Bisnis/Wisnu Wage

Bisnis.com, YOGYAKARTA - Sebuah mitos yang melarang gadis Sunda menikahi laki-laki Jawa sempat diyakini kebenarannya.

Terkait dengan hal itu, Gubernur Jawa Barat memberikan penjelasannya.

Melalui unggahan video di akun Twitternya, Emil sapaan akrabnya itu mengatakan mitos yang terus diproduksi secara turun temurun itu hasil dari sebuah tafsir peristiwa sejarang perang Bubat.

"Itu hanya mitos yang diproduksi dalam menafsirkan peristiwa bersejarah Perang Bubat yang sudah jauh lewat dan memiliki multitafsir sejarah," terang Emil, Rabu (8/12/2021).

Menurutnya, kondisi hari ini sudah jauh berbeda dengan yang terjadi dengan zaman dahulu.

Setelah era kerajaan telah usai, hubungan antara Sunda dan Jawa dinilai sudah sangat harmonis.

Bahkan, saat ia berkunjung di Yogyakarta ditemukan adanya nama sebuah jalan Padjajaran. Sebaliknya, di Jawa Barat sendiri juga sudah ada nama jalan Hayam Wuruk dan Majapahit.

"Ini menandakan sebagai simbol perdamian telah hadir dan di Jawa Barat ada nama jalan Hayam Wuruk dan Majapahit," terangnya.

"Simbol perdamian antara Jawa dan Sunda yang sempat dengan mitos menjadi terkendala, gara-gara mitos Perang Bubat, kira-kira begitu. Hadirnya jalan ini menandai persahabatan Sunda Jawa yang sangat harmonis," jelasnya.

Sebagai informasi, perang Bubat terjadi pada abad ke-14 antara pemerintahan raja Majapahit Hayam Wuruk dengan Prabu Maharaja Linggabuana dari Kerajaan Sunda di Pesanggrahan Bubat.

Peristiwa Perang Bubat diawali dari niat Prabu Hayam Wuruk yang ingin memperistri putri Dyah Pitaloka Citraresmi dari Negeri Sunda.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kerajaan
Editor : Setyo Puji Santoso

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top