Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasus Korupsi LPEI, Kejagung Tangkap Seorang Advokat

Kejagung meringkus seorang pengacara bernama Didit Wijayanto Wijaya terkait perkara tindak pidana korupsi pembiayaan ekspor Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) 2013-2019.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 01 Desember 2021  |  00:38 WIB
Penyidik Kejaksaan Agung (Kejagung) pada Selasa, 30 November 2021 meringkus seorang pengacara bernama Didit Wijayanto Wijaya terkait perkara tindak pidana korupsipembiayaan ekspor Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) 2013-2019 - JIBI/BISNIS - Sholahuddin Al Ayyubi
Penyidik Kejaksaan Agung (Kejagung) pada Selasa, 30 November 2021 meringkus seorang pengacara bernama Didit Wijayanto Wijaya terkait perkara tindak pidana korupsipembiayaan ekspor Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) 2013-2019 - JIBI/BISNIS - Sholahuddin Al Ayyubi

Bisnis.com, JAKARTA - Penyidik Kejaksaan Agung (Kejagung) meringkus seorang pengacara bernama Didit Wijayanto Wijaya terkait perkara tindak pidana korupsi pembiayaan ekspor Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) 2013-2019.

Tersangka Didit Wijayanto Wijaya ditangkap pada saat tengah berada di Mall Pacific Place Jakarta Selatan pada Selasa (30/11) sekitar pukul 20.00 WIB.

Tidak lama diciduk, penyidik Kejagung langsung menetapkan Didit Wijayanto Wijaya jadi tersangka dan ditahan selama 20 hari ke depan sejak Selasa 30 November 2021-19 Desember 2021 di Rumah Tahanan (Rutan) Salemba cabang Kejaksaan Agung.

Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Pidana Khusus Kejagung, Supardi membenarkan ihwal mengenai penangkapan tersebut.

Menurutnya, alasan Didit Wijayanto Wijaya ditangkap karena sudah dipanggil secara patut sebanyak dua kali, tapi selalu mangkir tanpa alasan yang jelas.

"Iya benar, yang bersangkutan sudah diamankan dan dibawa ke Gedung Bundar," kata Supardi kepada Bisnis di Kejaksaan Agung, Rabu (1/12/2021) dini hari.

Sebelumnya, penyidik Kejagung tengah menyelidiki aktor intelektual yang menyuruh tujuh tersangka menghalang-halangi kasus korupsi LPEI bungkam pada saat diperiksa.

Tujuh orang tersangka itu bukan tersangka dalam perkara pokok LPEI. Ketujuh orang tersebut jadi tersangka karena tidak kooperatif dan bungkam  saat dimintai keterangan dalam kasus korupsi itu.

Supardi juga mengancam bakal menjerat aktor intelektual atau intelektual dader tersebut dengan Pasal 21 dan/atau Pasal 22 Undang-Undang tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP dan atau Pasal 55 ayat 1 ke-2 KUHP.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korupsi kejagung lpei
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top