Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Foto-Foto Perjalan Imigran Selama 6 Hari Untuk Mendapatkan Suaka di Amerika

Ratusan imigran kembali melintasi Celah Darien yang berlokasi di antara Panama dan Kolombia untuk menunju Amerika.
Abdullah Azzam
Abdullah Azzam - Bisnis.com 11 Oktober 2021  |  10:48 WIB
Para Imigran menaiki perahu menuju di kamp-kamp yang didirikan oleh militer Panama di San Vicente, provinsi Darien, Panama, Kamis (7/10/2021). Menurut laporan dari Organisasi Internasional untuk Migrasi, lebih dari 91.300 migran, sebagian besar orang Haiti, telah berjalan kaki melalui Darien Gap Jungle yang berbahaya ke Panama dari Kolombia tahun ini berharap dapat mencapai Amerika Serikat, Kanada, atau Meksiko. Bloomberg - Alpeyrie
Para Imigran menaiki perahu menuju di kamp-kamp yang didirikan oleh militer Panama di San Vicente, provinsi Darien, Panama, Kamis (7/10/2021). Menurut laporan dari Organisasi Internasional untuk Migrasi, lebih dari 91.300 migran, sebagian besar orang Haiti, telah berjalan kaki melalui Darien Gap Jungle yang berbahaya ke Panama dari Kolombia tahun ini berharap dapat mencapai Amerika Serikat, Kanada, atau Meksiko. Bloomberg - Alpeyrie

Bisnis.com, JAKARTA – Ratusan imigran kembali melintasi Celah Darien yang berlokasi di antara Panama dan Kolombia untuk mendapatkan suaka di Amerika.

Hal tersebut terjadi setelag Panama kembali membuka perbatasannya untuk para imigran. Ratusan imigran setiap harinya memasuki Panama melalui Celah Darien yang berlokasi di antara Panama dan Kolombia.

Jalan yang ditempuh para imigran sangat berbahaya karena masih banyak binatang buas, selain itu ada kelompok bersenjata yang biasanya kerap kali menculik para imigran untuk dijual atau dijadikan kurir obat-obatan terlarang

Ada sekitar 70 ribu imigran telah tiba di Celah Darien setelah perjalanan 6 hari berjalan kaki dan naik perahu. Mereka rela perjalanan berbahaya dan menunggu lama demi mencapai negara tujuan mereka dan memulai hidup baru.

Namun Panama hanya mengizinkan 500 imigran setiap harinya untuk melintasi perbatasan. Kondisi tersebut membuat imigran yang menunggu terpaksa harus membangun tenda di Celah Derian.

Berikut Foto-Foto Perjalan Imigran Selama 6 Hari Untuk Mendapatkan Suaka di Amerika :

Para Imigran Berjalan menuju di kamp-kamp yang didirikan oleh militer Panama di San Vicente, provinsi Darien, Panama, Jumat (8/10/2021). Menurut laporan dari Organisasi Internasional untuk Migrasi, lebih dari 91.300 migran, sebagian besar orang Haiti, telah berjalan kaki melalui Darien Gap Jungle yang berbahaya ke Panama dari Kolombia tahun ini berharap dapat mencapai Amerika Serikat, Kanada, atau Meksiko. Bloomberg/Alpeyrie

Para Imigran menaiki perahu menuju di kamp-kamp yang didirikan oleh militer Panama di San Vicente, provinsi Darien, Panama, Kamis (7/10/2021). Menurut laporan dari Organisasi Internasional untuk Migrasi, lebih dari 91.300 migran, sebagian besar orang Haiti, telah berjalan kaki melalui Darien Gap Jungle yang berbahaya ke Panama dari Kolombia tahun ini berharap dapat mencapai Amerika Serikat, Kanada, atau Meksiko. Bloomberg/Alpeyrie

Para Imigran menaiki perahu menuju di kamp-kamp yang didirikan oleh militer Panama di San Vicente, provinsi Darien, Panama, Kamis (7/10/2021). Menurut laporan dari Organisasi Internasional untuk Migrasi, lebih dari 91.300 migran, sebagian besar orang Haiti, telah berjalan kaki melalui Darien Gap Jungle yang berbahaya ke Panama dari Kolombia tahun ini berharap dapat mencapai Amerika Serikat, Kanada, atau Meksiko. Bloomberg/Alpeyrie

Imigran berkumpul di kamp-kamp yang didirikan oleh militer Panama di San Vicente, provinsi Darien, Panama, Sabtu (9/10/2021). Menurut laporan dari Organisasi Internasional untuk Migrasi, lebih dari 91.300 migran, sebagian besar orang Haiti, telah berjalan kaki melalui Darien Gap Jungle yang berbahaya ke Panama dari Kolombia tahun ini berharap dapat mencapai Amerika Serikat, Kanada, atau Meksiko. Bloomberg/Alpeyrie

Imigran berkumpul di kamp-kamp yang didirikan oleh militer Panama di San Vicente, provinsi Darien, Panama, Sabtu (9/10/2021). Menurut laporan dari Organisasi Internasional untuk Migrasi, lebih dari 91.300 migran, sebagian besar orang Haiti, telah berjalan kaki melalui Darien Gap Jungle yang berbahaya ke Panama dari Kolombia tahun ini berharap dapat mencapai Amerika Serikat, Kanada, atau Meksiko. Bloomberg/Alpeyrie

Imigran mendirikan tenda di kamp-kamp yang didirikan oleh militer Panama di San Vicente, provinsi Darien, Panama, Sabtu (9/10/2021). Menurut laporan dari Organisasi Internasional untuk Migrasi, lebih dari 91.300 migran, sebagian besar orang Haiti, telah berjalan kaki melalui Darien Gap Jungle yang berbahaya ke Panama dari Kolombia tahun ini berharap dapat mencapai Amerika Serikat, Kanada, atau Meksiko. Bloomberg/Alpeyrie

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat imigran pencari suaka
Editor : Abdullah Azzam

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

To top