Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemilihan Perdana Menteri Malaysia Bisa Dilakukan Via WhatsApp  

Proses pemilihan pengganti Muhyiddin Yassin yang resmi mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri Malaysia masih terus dilakukan hingga Rabu (17/8/2021)
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 17 Agustus 2021  |  18:11 WIB
Perdana Menteri Malaysia, Muhyiddin Yassin (kiri) saat tiba di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Provinsi Banten, Sabtu, (24/4/2021)./Antara - Biro Pers Sekretariat Presiden/Rusman
Perdana Menteri Malaysia, Muhyiddin Yassin (kiri) saat tiba di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Provinsi Banten, Sabtu, (24/4/2021)./Antara - Biro Pers Sekretariat Presiden/Rusman

Bisnis.com, JAKARTA — Muhyiddin Yassin resmi mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri Malaysia pada Senin (16/8/2021) setelah sekitar 17 bulan menjabat. Proses pemilihan pengganti Muhyiddin pun masih terus dilakukan dengan sejumlah penyesuaian di tengah pandemi Covid-19.

Dilansir dari Bloomberg, pada Selasa (17/8/2021), anggota parlemen Malaysia harus menyerahkan nama calon perdana menteri baru ke Raja Malaysia Sultan Abdullah Sultan Ahmad Shah, pada Rabu (18/8/2021) waktu setempat, pukul 4 sore.

Berdasarkan pengumuman dari Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Malaysia Azhar Azizan Harun, anggota parlemen harus merahasiakan isi surat pernyataannya hingga Sang Raja memutuskan anggota parlemen mana yang mendapat dukungan mayoritas.

Uniknya, mereka dapat mengirimkan nama calon PM yang baru kepada pihak kerajaan melalui email, faksimili, dan bahkan WhatsApp.

Metode pemilihan seperti ini ternyata legal  di Malaysia karena konstitusi memungkinkan Raja Malaysia untuk mengambil kebijakan pribadi dalam urusan kenegaraan, salah satunya pengangkatan perdana menteri.

Adapun, pengunduran Muhyiddin dari jabatan perdana menteri dikabarkan disebabkan oleh tekanan dari banyak pihak. Dia dinilai gagal mengatasi krisis di multisektor akibat pandemi Covid-19.

Namun, hingga perdana menteri baru dipilih, Muhyiddin tetap menjabat sebagai perdana menteri sementara.

Di sisi lain, kendati sempat diwaranai gejolak, kali ini beberapa partai politik menunjukkan kesediaan mereka untuk mengesampingkan perbedaan mereka untuk membentuk pemerintahan yang lebih inklusif.

Kesepakatan tersebut muncul setelah Sultan Abdullah Sultan Ahmad Shah bertemu dengan para pemimpin partai pada hari ini, (17/8/2021) di mana dia mengingatkan mereka tentang pentingnya tetap bersatu untuk memerangi wabah Covid-19 dan menghidupkan kembali perekonomian, menurut Anwar.

“Kami masing-masing memberikan pandangan kami tetapi tampaknya ada pemahaman, konsensus untuk mengakhiri politik kami yang lama, melelahkan, dan membosankan,” kata Anwar Ibrahim setelah.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

malaysia perdana menteri Muhyiddin Yassin
Editor : Yustinus Andri DP

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top