Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Serang Dubes untuk PBB, Dua Warga Myanmar Hadapi Dakwaan di AS

Tersangka Phyo Hein Htut, 28, dan Ye Hein Zaw, 20, yang tinggal di New York, didakwa dengan satu tuduhan konspirasi untuk menyerang dan melakukan serangan kekerasan terhadap seorang pejabat asing.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 09 Agustus 2021  |  06:39 WIB
Serang Dubes untuk PBB, Dua Warga Myanmar Hadapi Dakwaan di AS
Polisi antihuru-hara mengamankan demonstran saat aksi protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar, Selasa (2/3/2021)./Antara - Reuters/Stringer\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA--Dua warga negara Myanmar didakwa di New York dengan tuduhan perencanaan pembunuhan atau melukai duta besar Myanmar untuk PBB, Kyaw Moe Tun, menurut Kantor Kejaksaan AS.

Keduanya dituduh bersekongkol dengan seorang pedagang senjata di Thailand yang menjual senjata kepada militer Myanmar. Tujuannya adalah untuk "melukai atau membunuh secara serius" duta besar "dalam serangan yang direncanakan terhadap seorang pejabat asing yang akan terjadi di tanah Amerika," kata Audrey Strauss, Jaksa AS untuk Wilayah Selatan Distrik New York sebagaimana dikutip CNN.com, Senin (9/8).

Duta Besar Myanmar Kyaw Moe Tun adalah salah satu tokoh yang secara blak-blakan menentang kudeta atas pemerintah sipil dan penindasan mematikan terhadap pelaku aksi protes.

PBB belum mengakui junta militer, dan dalam posisinya sebagai duta besar PBB, Kyaw Moe Tun terus mewakili pemerintah sipil yang digulingkan dan beroperasi secara tidak resmi.

Kyaw Moe Tun mengatakan kepada CNN bahwa dia diberitahu tentang dugaan persekongkolan itu pada Selasa lalu dan telah melaporkannya ke pihak AS dan penegak hukum karena percaya hal itu sebagai ancaman yang kredibel.

Dia mengatakan FBI dan polisi New York sekarang memberinya perlindungan keamanan 24 jam.

Tersangka Phyo Hein Htut, 28, dan Ye Hein Zaw, 20, yang tinggal di New York, masing-masing didakwa dengan satu tuduhan konspirasi untuk menyerang dan melakukan serangan kekerasan terhadap seorang pejabat asing. Keduanya  diancam hukuman maksimal lima tahun penjara.

Phyo Hein Htut mengatakan kepada FBI bahwa pedagang senjata telah melakukan kontak melalui Facebook dan FaceTime yang diduga menawarkan uang kepadanya untuk menyerang duta besar dalam upaya untuk memaksanya mundur dari jabatannya.

Jika Kyaw Moe Tun tidak mundur, pedagang senjata itu diduga mengusulkan para penyerang akan membunuhnya dengan merusak ban mobil duta besar sehingga akan menabrak saat dia berada di dalam, menurut laporan itu.

Setelah diduga menyetujui rencana tersebut, Ye Hein Zaw dituduh mentransfer sekitar US$4.000 ke Phyo Hein Htut sebagai pembayaran uang muka. Kemudian, selama percakapan telepon yang direkam, keduanya diduga membahas bahwa penyerang  membutuhkan pembayaran tambahan sebesar US$1.000 untuk melakukan serangan dan "menghabisi" duta besar, menurut pengaduan tersebut.

Seorang penjaga keamanan sukarelawan di misi PBB mengatakan kepada FBI bahwa Phyo Hein Htut telah mendekatinya terkait dugaan plot tersebut. Dia mengatakan bahwa dia telah melakukan kontak dengan pedagang senjata di Thailand untuk menyewa "pembunuh bayaran untuk membunuh atau melukai duta besar."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pbb new york thailand myanmar
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top