Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Anis Matta: Informasi Simpang Siur Membuat Berat Penangan Covid-19

para dokter menghadapi persoalan tingkat keyakinan mereka dalam memberikan rekomendasi bagi pasiennya terkait Covid-19.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 02 Juli 2021  |  16:23 WIB
Anis Matta: Informasi Simpang Siur Membuat Berat Penangan Covid-19
Tangkapan layar konten disinformasi mengenai anak yang sakit setelah mendapat vaksin Covid-19 - Kominfo.go.id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Di tengah pengetahuan yang terbatas, banyaknya informasi yang simpang siur membuat berat penanga Covid-19.

Hal itu disampaikan Ketua Umum Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia Anis Matta terkait penanganan Covid-19.

Dia menilai persoalan paling besar yang sedang dihadapi bangsa Indonesia pada masa pandemi adalah ketidakpastian informasi tentang Covid-19.

Disebutkan Anis Matta informasi yang simpang siur tentang Covid-19 lebih berat daripada penyakit itu sendiri.

"Kondisi ini membuat para pasien menghadapi psikologis yang sangat akut, para dokter juga menghadapi persoalan tingkat keyakinan mereka dalam memberikan rekomendasi bagi pasiennya," kata Anis Matta dalam keterangannya di Jakarta, Jumat (2/7/2021).

Menurut dia, itu terjadi akibat banyaknya informasi saintifik bercampur informasi hoaks yang begitu cepat menyebar di tengah masyarakat. Di lain pihak, pengetahuan dokter saat ini tentang masalah Covid-19 juga masih terbatas.

Hal itu, kata Anis Matta, membuat  serangan besar terhadap optimisme. Dia menyebutkan penting dilakukan pendekatan keagamaan karena agama adalah sumber optimisme, bukan sumber fatalisme.

"Agama menjadi langkah awal untuk memahami persoalan Covid-19 dan dapat menjauhkan diri dari sikap fatalis. Agama harus jadi sumber optimisme dan otorisasi sains jadi referensi utama menghindarkan disinformasi publik," ujarnya.

Anis mengutip dalil yang menyebutkan bahwa Allah SWT tidak pernah menurunkan suatu penyakit, tetapi juga bersamanya menurunkan obatnya.

Menurut dia, agama menyuruh manusia bergantung pada Sang Pencipta, termasuk mencari kesembuhan dan obat dari penyakit Covid19 ini.

"Kemudian mengikuti seluruh rekomendasi dokter dan para saintis yang berhubungan dengan penyakit itu. Jadi, makna tawakal tidak boleh jadi sumber fatalisme, tetapi justru menjadi sumber optimisme. Di sinilah kita melangkah untuk menghadapi persoalan ini," katanya.

Menurut dia, persoalan paling besar yang dihadapi Indonesia pada dasarnya adalah bukan sekadar pada penyakit baru yang namanya Covid-19.

Masalah besarnya justru karena tingkat ketidakpastian akibat begitu banyaknya informasi yang simpang siur.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anis matta hoax Partai Gelora Covid-19

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top