Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Begini Saran Fahri Hamzah untuk Selamatkan BUMN dari Kebangkrutan

Langkah itu dinilai perlu dilakukan negara agar tidak ada lagi perusahaan milik negara atau BUMN yang bangkrut seperti maskapai Garuda Indonesia
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 10 Juni 2021  |  18:55 WIB
 Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah yang juga Wakil Ketua Umum Partai Gelora Indonesia (dari kanan) berbicara dalam diskusi bertajuk 'BUMN, Apa Masalah dan Solusinya?' di Gelora Media Center hari ini, Kamis (10/6/2021). Hadir juga Komisaris PT Garuda Indonesia Peter F Gontha (tengah), Guntur Prisanto - Bisnis.com/John Andhi Oktaveri
Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah yang juga Wakil Ketua Umum Partai Gelora Indonesia (dari kanan) berbicara dalam diskusi bertajuk 'BUMN, Apa Masalah dan Solusinya?' di Gelora Media Center hari ini, Kamis (10/6/2021). Hadir juga Komisaris PT Garuda Indonesia Peter F Gontha (tengah), Guntur Prisanto - Bisnis.com/John Andhi Oktaveri

Bisnis.com, JAKARTA - Penyederhanaan jumlah perusahaan BUMN dan penguatan peran negara untuk memperkuat daya saing bisa menjadi solusi agar tidak ada lagi perusahaan milik negara yang bangkrut seperti maskapai Garuda Indonesia.

Hal itu diungkapkan mantan Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah yang juga Wakil Ketua Umum Partai Gelora Indonesia dalam diskusi bertajuk BUMN, Apa Masalah dan Solusinya? di Gelora Media Center hari ini, Kamis (10/6/2021).

Turut menjadi nara sumber pada acara diskusi itu adalah Staf Khusus Menneg BUMN Arya Sinulingga,  serta Komisaris PT Garuda Indonesia Peter F Gontha.

Menurut Fahri Hamzah, penyederhanaan BUMN bisa direalisasikan menjadi dua entitas saja, yakni BUMN terkait sumber daya alam dan BUMN yang terkait industri strategis termasuk sektor industri transportasi seperti Garuda Indonesia.

Dia menegaskan bahwa penyederhanaan BUMN bisa dilakukan melalui reorientasi pegelolaan perusahaan milik negara sehingga bisa lebih kompetitif dan mampu bersaing secara global.

Terkait Garuda Indonesia, Fahri mengatakan seharusnya maskapai penerbangan itu tidak bersaing di dalam negeri, tapi mampu bersaing di pasar luar negeri. Hanya saja Fahri mengingatkan pentingnya peran negara dan komitmen para pejabat untuk memperkuat perusahaan flag carrier itu.

Alasannya, bagaimanapun BUMN juga merupakan mesin pendorong ekonomi negara. Fahri juga mengatakan bahwa visi bisnis 'BUMN bersaing dengan bisnis rakyat' sudah tidak bisa dipertahankan lagi.

"Visi Bisnis 'BUMN bersaing dengan bisnis rakyat' tak bisa lagi dipertahankan," katan Fahri.

Dia menyarankan BUMN untuk tidak mempertahankan persaingan tersebut. Jika tidak, maka nantinya akan dipermalukan.

Semengara itu Arya Sinulingga mengatakan pihaknya saat ini terus melakukan perampingan BUMN. Bahkan saat ini jumlah BUMN tinggal sekitar 40 perusahaan setelah dikurangi dari 120 perusahaan sebelumnya.

Dia mengatakan perampingan itu bertujuan agar perusahaan itu menjadi sehat dan mampu bersaing di dalam maupun luar negeri.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN fahri hamzah
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top