Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kapal Perang Terbesar Iran Terbakar dan Tenggelam, 33 Orang Terluka

Kebakaran kapal perang Kharg disebut mirip serangkaian ledakan misterius yang dimulai pada 2019 yang menargetkan kapal komersial di Teluk Oman.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 03 Juni 2021  |  06:59 WIB
Ilustrasi - Kapal Kharg milik Republik Islam Iran saat mengunjungi Indonesia, Selasa (25/2/2020), dalam rangka memperingati 70 tahun hubungan diplomatik kedua negara. - Antara/Dokumentasi Kedubes Iran
Ilustrasi - Kapal Kharg milik Republik Islam Iran saat mengunjungi Indonesia, Selasa (25/2/2020), dalam rangka memperingati 70 tahun hubungan diplomatik kedua negara. - Antara/Dokumentasi Kedubes Iran

Bisnis.com, JAKARTA - Kapal perang terbesar milik di Angkatan Laut Iran terbakar dan kemudian tenggelam kemarin di Teluk Oman di tengah ketegangan negara itu dengan negara Barat dan Israel.

Kobaran api terjadi sekitar pukul 02.25 pagi dan petugas pemadam kebakaran mencoba untuk mematikannya, menurut kantor berita Fars. Akan tetapi upaya mereka gagal menyelamatkan kapal Kharg sepanjang 207 meter itu. Kapal itu digunakan untuk mengangkut kapal dalam jajaran armada Angkatan Laut Iran selain untuk keperluan latihan militer.

Media pemerintah melaporkan 400 pelaut dan taruna pelatihan di kapal itu berhasil menyelamatkan diri dari kapal dan sebanyak 33 orang menderita luka-luka sebagaimana dikutip ChannelNewsAsia.com, Kamis (3/6/2021).

Foto-foto yang beredar di media sosial Iran menunjukkan para pelaut yang mengenakan jaket pelampung mengevakuasi kapal saat api berkobar di belakang mereka. Fars merilis video asap hitam tebal yang membubung dari kapal pada Rabu dini hari.

Satelit dari Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS yang melacak kebakaran dari luar angkasa mendeteksi kebakaran di dekat wilayah Jask tepat sebelum waktu kebakaran yang dilaporkan oleh Fars.

Pejabat Iran tidak menjelaskan penyebab kebakaran di kapal Kharg, meskipun mereka mengatakan penyelidikan telah dimulai.

Sementara itu, kebakaran besar juga terjadi tadi malam di kilang minyak yang melayani ibukota Iran, namun tidak segera jelas apakah ada cedera atau apa yang menyebabkan kebakaran di perusahaan Tondgooyan Petrochemical Co itu.

Kebakaran kapal perang Kharg mirip serangkaian ledakan misterius yang dimulai pada 2019 yang menargetkan kapal komersial di Teluk Oman. Angkatan Laut AS menuduh Iran menargetkan kapal-kapal dengan ranjau limpet, bahan peledak berjangka waktu yang biasanya dipasang oleh penyelam ke lambung kapal.

Namun, Iran membantahnya, meskipun rekaman Angkatan Laut AS menunjukkan anggota Garda Revolusi mengeluarkan satu ranjau limpet yang tidak meledak dari sebuah kapal.

Serangan itu terjadi di tengah ketegangan yang meningkat antara AS dan Iran setelah Presiden Donald Trump saat itu secara sepihak menarik Amerika Serikat keluar dari kesepakatan nuklir Teheran dengan negara industri maju.

Pada April tahun lalu, sebuah kapal Iran bernama MV Saviz yang berlabuh selama bertahun-tahun di Laut Merah di lepas pantai Yaman, menjadi sasaran serangan yang diduga dilakukan oleh Israel.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

iran Oman
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top