Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Viral Bupati Alor Murka, Sebut Mensos Risma Bodoh Hanya Bisa Tanam Bunga

Amon murka dan marah-marah kepada Menteri Sosial Tri Rismaharini. Hal ini lantaran pembagian PKH menurutnya melangkahi pemerintah daerah.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 02 Juni 2021  |  08:45 WIB
Viral Bupati Alor Murka, Sebut Mensos Risma Bodoh Hanya Bisa Tanam Bunga
Bupati Kabupaten Alor, Nusa Tenggara Timur (NTT), Amon Djobo (kanan), - Twitter @Munir_Timur
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Video Bupati Kabupaten Alor, Nusa Tenggara Timur (NTT), Amon Djobo memarahi staf Kementerian Sosial viral di media sosial.

Video Bupati Alor marah-marah itu diunggah Wasekjen BPL PB HMI 2008-2010, dan Ketua Pemuda Muhammadiyah Kabupaten Belu NTT 2008 di akun Twitter @Munir_Timur pada Rabu (2/6/2021).

Pada rekaman tersebut, Amon murka dan marah-marah kepada Menteri Sosial Tri Rismaharini. Hal ini lantaran pembagian Program Keluarga Harapan (PKH), menurutnya, melangkahi pemerintah daerah, karena penyalurannya dilakukan oleh DPRD Alor.

Padahal, program bantuan ini berada di bawah pemerintah.

Pada video itu, staf Kementerian Sosial yang duduk di hadapan Amon diam saat dimarahi. Bahkan, bupati mengancam akan melempar mereka dengan kursi dan menyuruh keduanya untuk pulang ke Jakarta.

“Menteri model apa itu. Dia tidak pernah ke Alor kok. Emang PKH itu DPR yang urus, saya mau tanya dulu,” ujar Amon.

“Dia hanya bisa tanam bunga, pohon di Surabaya. Tahu apa dia,” lanjutnya.

Sang bupati memerintahkan petugas Kemensos pulang, dan akan menyurati Presiden. Kemudian, Bupati Alor menyebut bahwa PKH adalah program bantuan dari pemerintah pusat untuk keluarga miskin.

“Ini di bawah pemerintah. Bagaimana dia bilang DPR? Menteri bodoh betul. Pantas model gitu, tempati itu korupsi,” tukas Amon.

Sang bupati kemudian membandingkan Risma dengan eks Mensos Khofifah Indar Parawansa, yang menurutnya, lebih bagus.

“Masih lebih baik Ibu Khofifah. Besok kamu pulang saja, berarti kau tidak ikhlas datang ke Alor. Kau pergi tanya presiden, dan gubernur. Kamu tidak menghargai pemerintah, DPR mana itu?” tambah bupati.

Di akhir video, Bupati Alor mengingatkan para pejabat untuk berpikir sebelum berbicara, karena warga di daerah tidak bodoh.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

walikota surabaya tri rismaharini program keluarga harapan (pkh)
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top