Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Covid Filipina: Duterte Perpanjang Pembatasan Parsial di Manila

Kebijakan pembatasan parsial itu berlaku hingga pertengahan Juni guna menekan infeksi virus Corona yang melandai sejak mencapai puncaknya pada April.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 01 Juni 2021  |  11:01 WIB
Covid Filipina: Duterte Perpanjang Pembatasan Parsial di Manila
Presiden Filipina Rodrigo Duterte saat memegang sebotol vaksin virus corona (COVID-19) Sinovac, vaksin COVID-19 pertama yang tiba di negara itu, di Pangkalan Udara Villamor, Kota Pasay, Metro Manila, Filipina, Minggu (28/2/2021)./Antara - Reuters/Eloisa Lopez
Bagikan

Bisnis.com, MANILA - Filipina memperpanjangan masa pembatasan parsial di ibu kota negeri itu sebagai respons atas kondisi wabah Covid-19.

Presiden Rodrigo Duterte, Senin (31/5/2021) menyatakan memperpanjang pembatasan parsial di Manilai dan provinsi terdekat.

Kebijakan pembatasan parsial itu berlaku hingga pertengahan Juni guna menekan infeksi virus Corona yang melandai sejak mencapai puncaknya pada April.

Perkumpulan keagamaan masih dibatasi 30 persen dari kapasitas, sementara makan di restoran diizinkan dengan kapasitas 20 persen di kawasan ibu kota, perluasan wilayah dari 16 kota yang menampung setidaknya 13 juta jiwa, dan provinsi terdekat.

Sementara itu, Perjalanan non-esensial masih dilarang.

Kasus harian Covid-19 di Filipina rata-rata sekitar 6.300 selama Mei, turun sepertiga dari April, setelah pemerintah mengurangi kapasitas operasi usaha dan membatasi mobilitas warga.

Duterte juga memperpanjang larangan masuk bagi pelancong asal India, Pakistan, Sri Lanka, Bangladesh, Nepal, Oman dan Uni Emirat Arab sampai 15 Juni.

Larangan terhadap pelancong asing tersebut diterapkan guna mencegah transmisi varian Covid-19 yang mulanya muncul di India dan beredar luas di negara itu hingga ke kawasan Asia Tenggara.

Pelancong yang datang langsung dari negara-negara itu, atau memiliki riwayat perjalanan rute negara yang dimaksud dalam 14 hari terakhir, akan ditolak masuk.

Filipina melaporkan 13 kasus Covid-19 varian India yang lebih menular, yang dikenal sebagai B16172.

Filipina juga mencatat jumlah kasus dan kematian Covid-19 tertinggi kedua di Asia Tenggara setelah Indonesia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

filipina Rodrigo Duterte Covid-19

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Saeno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top