Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Asal Muasal Hajar Aswad, Batu dari Surga yang Pernah Dicuri

Hajar al-Aswad yang disebut berasal dari surga disebutkan pada hari kiamat akan bersaksi untuk semua orang yang menciumnya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 05 Mei 2021  |  11:23 WIB
Hajar aswad (Reasahalharmain)
Hajar aswad (Reasahalharmain)

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah Arab Saudi baru saja merilis foto dengan tampilan jelas dari batu hajar aswad yang berada di kabah Mekah.

Foto itu berkapasitas hingga 49.000 megapiksel. Ini adalah kali pertama dunia bisa melihat lebih dekat Hajar Aswad. Gambar yang diambil sangat jelas, sehingga setiap orang bisa melihat setiap bagian batu yang tidak terlihat sebelumnya.

Batu hajar aswad ini, sangat dikenal oleh mereka yang pernah menginjakkan kaki ke tanah suci Mekah. Hampir semua orang yang pergi ke sana ingin menciumnya. Jadi, pemandangan berdesakan bukanlah hal baru di depan batu tersebut.

Dikutip dari Wikipedia, Hajar Aswad merupakan sebuah batu yang diyakini oleh umat Islam berasal dari surga, dan yang pertama kali menemukannya adalah Nabi Ismail dan yang meletakkannya adalah Nabi Ibrahim.

Dahulu kala batu ini memiliki sinar yang terang dan dapat menerangi seluruh jazirah Arab. Namun semakin lama sinarnya semakin meredup dan hingga akhirnya sekarang berwarna hitam. Ibn Abbas meriwayatkan bahwa Nabi Muhammad berkata: "Batu Hitam turun dari surga dan itu lebih putih dari susu, tetapi dosa anak-anak Adam mengubahnya menjadi hitam." [Tirmidzi]

Batu ini memiliki aroma yang unik dan ini merupakan aroma wangi alami yang dimilikinya semenjak awal keberadaannya, dan pada saat ini batu Hajar Aswad tersebut ditaruh di sisi luar Ka'bah sehingga mudah bagi seseorang untuk menciumnya. Adapun mencium Hajar Aswad merupakan sunah Nabi Muhammad SAW. Karena dia selalu menciumnya setiap saat tawaf.

Pada masa Rasulullah berusia 30 tahun, pada saat itu beliau belum diangkat menjadi rasul, bangunan ini direnovasi kembali akibat banjir yang melanda Kota Mekkah pada saat itu. Ketika sampai pada peletakan Hajar Aswad, Suku Quraisy berselisih, siapa yang akan menaruhnya. Perselisihan ini nyaris menimbulkan pertumpahan darah, akan tetapi dapat diselesaikan dengan kesepakatan menunjuk seorang pengadil hakim yang memutuskan. Pilihan tersebut, ternyata jatuh pada Nabi Muhammad Saw.

Rasulullah Saw dengan bijak berkata pada mereka, “Berikan padaku sebuah kain”. Lalu didatangkanlah kain kepadaNya, kemudian beliau mengambil hajar Aswad dan menaruhnya dalam kain itu dengan tangannya. Lalu beliau berkata, ” Hendaklah setiap qabilah memegang sisi-sisi kain ini, kemudian angkatlah bersama-sama!”. Mereka lalu melakukannya dan ketika telah sampai di tempatnya, Rasulullah menaruhnya sendiri dengan tangannya kemudian dibangunlah.

Menurut Islamiclandmarks.com, selama berabad-abad, tak terhitung banyaknya orang termasuk banyak Nabi termasuk Nabi Muhammad SAW sendiri, para Sahabat, tokoh-tokoh saleh dan jutaan Muslim yang telah melakukan haji dan umrah telah menempatkan berkah mereka bibir di atasnya.

Disebutkan Hajar al-Aswad dan pada hari kiamat akan bersaksi untuk semua orang yang menciumnya, dan imannya masing-masing orang itu.

Ibn Abbas menceritakan bahwa Nabi sambil bersandar pada Ka'bah berkata: “Hajar al-Aswad dan al-Maqam (Ebrahim) adalah dua permata dari permata surga. Jika Allah tidak menyembunyikan pancaran mereka, mereka akan menerangi segala sesuatu antara Timur dan Barat. " [Tirmidzi]

Umar sahabat nabi suatu kali mencium hajar aswad dengan membuat suatu pernyataan yang ingin mematahkan anggapan bahwa islam memuja dan menyembah batu seperti Hajar Aswad. Karena saat itu, orang Arab memuja dan menyembah berhala batu. Umar menjelaskan bahwa dia mengikuti praktik Sunnah Nabi.

“Aku tahu betul bahwa kamu hanyalah sebuah batu yang tidak dapat berbuat baik atau merugikan. Seandainya saya tidak melihat Nabi mencium Anda, saya tidak akan melakukannya.

Hajar al-Aswad dicuri

Hajar al-Aswad sempat dicuri dari Ka'bah sekitar 930 M oleh pejuang Qarmatian yang merupakan sekte Syiah Ismaeeli. Mereka menggeledah Makkah, menodai Sumur Zamzam dengan mayat Muslim dan membawa Hajar Aswad ke markas mereka di Ihsaa, di Bahrain di abad pertengahan. Menurut sejarawan Al-Juwayni, batu tersebut dikembalikan pada sekitar 952 M dan dikembalikan ke lokasi aslinya.

Hajar al-Aswad semula merupakan batu utuh namun karena berbagai peristiwa sejarah kini terdiri dari delapan buah dengan ukuran berbeda-beda yang ditempelkan pada sebuah batu besar dan terbungkus bingkai perak. Bingkai perak pertama kali dibuat oleh Abdullah bin Zubair dan digantikan oleh Khalifah saat dibutuhkan.

Enam buah batu tambahan diklaim berada di Istanbul, Turki. Satu dipajang di mihrab Masjid Biru, satu di atas pintu masuk makam Sulaiman Agung dan empat di Masjid Sokullu Mehmet Pasa (satu di atas mihrab, satu di bawah mimbar bawah, satu lagi di atas mimbar atas dan terakhir melewati pintu masuk). Keaslian potongan tambahan ini telah dipertanyakan, meskipun Turki memang menguasai apa yang sekarang menjadi Arab Saudi selama bertahun-tahun dan menyimpan banyak peninggalan sejarah Islam.

Cara mencium Hajar al-Aswad

Bagi Anda yang ingin pergi ke Mekah dan ingin mencium hajar aswad. Perhatikan bahwa ketika mencium Hajar al-Aswad, seseorang tidak boleh mendorong atau menyakiti siapa pun karena saat mencium Hajar al-Aswad adalah sunnah, menyebabkan kerugian bagi orang adalah perbuatan yang dilarang (haram).

Ketika daerahnya ramai, cukup menunjuk ke arah Hajar al-Aswad dengan satu tangan atau tongkat sambil membaca Takbir dan kemudian mencium tangan atau tongkat. Meskipun Nabi mencium Hajar al-Aswad secara langsung, ia juga menunjuk ke arahnya ketika daerah itu ramai, oleh karena itu jelas bahwa mencium dan menunjuk ke arahnya adalah Sunnah.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sejarah mekkah hajar aswad
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top