Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Investor Asia Kena Pukulan Telak, Imbas Lonjakan Virus & Kebijakan China

Investor asing diketahui menarik US$2,5 miliar dari saham-saham Asia yang sedang berkembang, tidak termasuk China, sepanjang pekan ini,
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 24 April 2021  |  10:59 WIB
Salah satu layar perdagangan di bursa saham China. - Bloomberg
Salah satu layar perdagangan di bursa saham China. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA -- Setelah memulai tahun dengan posisi terbaik, investor saham Asia kini menghadapi ancaman dari melonjaknya infeksi Covid-19 dan pengetatan kebijakan ekonomi China.

Dilansir melalui Bloomberg, Indeks MSCI Asia Pasifik berada di jalur yang lebih rendah dari kinerja mitra globalnya untuk bulan ketiga berturut-turut pada bulan April - rekor terburuk sejak 2019 - karena infeksi Covid-19 baru yang meroket, melampaui wilayah lain.

Investor asing diketahui menarik US$2,5 miliar dari saham-saham Asia yang sedang berkembang, tidak termasuk China, sepanjang pekan ini, menurut data terbaru yang tersedia yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Sementara pengelola uang global tampak kurang optimis pada prospek jangka pendek.

“Vaksinasi sedang diluncurkan, tetapi cukup lambat sehingga risiko lockdown masih nyata di banyak tempat,” kata Joshua Crabb, manajer portofolio di Robeco, Hong Kong, seperti dikutip melalui Bloomberg, Sabtu (24/4)

Virus Covid-19 menjadi ancaman paling serius di kawasan Asia setelah India melaporkan angka infeksi tertinggi diikuti dengan status darurat di Tokyo, Osaka dan dua provinsi lainnya di Jepang, serta Hong Kong dan Singapura yang membatalkan kebijakan air travel bubble.

Kekhawatiran yang bertambah adalah potensi kebijakan ekonomi yang lebih ketat di China karena pemerintah berupaya untuk mencegah pertumbuhan berlebih di ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Saham India turut menjadi sore point tterbesar, dengan Indeks S&P BSE Sensex hampir memasuki koreksi teknis, setelah dana global menjadi net seller ekuitas lokal pada bulan April setelah aksi beli selama enam bulan berturut-turut.

Bursa India juga menunjukkan kinerja terburuk di Asia bulan ini di tengah lonjakan infeksi Covid-19 yang disusul krisis fasilitas kesehatan dan vaksin.

"Masih terlalu dini untuk memanfaatkan penurunan karena sistem perawatan kesehatan dan ekonomi mencoba untuk mengatasi krisis," Stefan Hofer, kepala strategi investasi di LGT Bank AG, mengatakan kepada Bloomberg Television.

Sementara itu kondisinya lebih optimis di Jepang, Indeks Topix diperdagangkan hampir 5% di bawah level tertinggi Maret berkat beberapa langkah pengendalian virus terberat apalagi dengan Olimpiade Tokyo yang semakin dekat.

JPMorgan Asset Management dan Amundi SA terus bertaruh bahwa saham Jepang yang berorientasi siklus dan ekspor akan mendapat manfaat dari eksposur pemulihan ekonomi global.

Di China, pandemi sudah terkendali, tetapi pengamat saham sekarang mengkhawatirkan dampak dari likuiditas yang lebih ketat.

Pembuat kebijakan telah mengisyaratkan niat mereka untuk menghentikan stimulus yang dipicu pandemi karena belanja konsumen meningkat lebih dari yang diharapkan dan pertumbuhan melonjak.

Kondisi moneter yang ketat menunjukkan China akan mengalami setidaknya perlambatan "moderat", yang akan membebani ekuitas Asia, menurut Citigroup Inc.

Wilayah lain yang mendapatkan kembali pangsa pasar manufaktur yang hilang selama pandemi mungkin juga bertanggung jawab atas hilangnya momentum di China. ekonomi, kata ahli strategi Citi.

Namun, kerugian sebagian besar terkonsentrasi di daerah-daerah di bawah tekanan virus, dengan pengukur ekuitas Taiwan dan Vietnam melawan tren dan diperdagangkan mendekati rekor tertinggi, sebagian berkat keberhasilan manajemen pandemi mereka.

Penurunan imbal hasil Treasury AS 10-tahun dan dolar yang melemah baru-baru ini juga dapat memberikan beberapa dukungan untuk saham Asia karena para pedagang mengalihkan perhatian mereka ke musim pendapatan yang sedang berlangsung.

Dan sementara beberapa investor berhati-hati dalam jangka pendek, yang lain mencatat bahwa faktor-faktor yang mendorong optimisme terhadap kawasan ini pada awal tahun belum hilang.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china Covid-19
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top