Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KRI Nanggala Tenggalam, Prabowo: Segera Modernisasi Alutsista 3 Matra

Pernyataan Prabowo itu disampaikan saat konferensi pers virtual terkait tenggelamnya kapal selam KRI Nanggala 402 di perairan utara Bali pada Rabu (21/4/2021).
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 22 April 2021  |  15:48 WIB
Menteri Pertahanan Prabowo Subianto (kiri) didampingi Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto /Bisnis - Arief Hermawan P
Menteri Pertahanan Prabowo Subianto (kiri) didampingi Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto /Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Pertahanan Prabowo Subianto berjanji akan segera melakukan modernisasi alutsita pada tiga matra TNI yaitu angkatan darat, laut dan udara.

Pernyataan Prabowo itu disampaikan saat konferensi pers virtual terkait tenggelamnya kapal selam KRI Nanggala 402 di perairan utara Bali pada Rabu (21/4/2021).

“Kita akan melaksanakan modernisasi dengan tiga angkatan dengan upaya komprehensif dan upaya seefisien mungkin. Kita ingin TNI yang andal,” katanya, Kamis (22/4/2021).

Menurutnya, pemerintah akan berinvestasi lebih besar pada sistem pertahanan tanpa mempengaruhi usaha pembangunan kesejahteraan. Kata dia, pengelolaan pengadaan alutsista mesti lebih tertib dan efisien.

Dia mengakui bahwa modernisasi alutsista belum dapat dilaksanakan secara maksimal. Pasalnya pemerintah masih mengutamakan pembangunan kesejahteraan.

Kendati demikian, tenggelamnya kapal selam KRI Nanggala 402 buatan Jerman Barat pada 1977 itu membuat modernisasi alutsista merupakan tindakan yang mendesak.

“Kita harus modernisasi alutsista kita lebih cepat lagi, saya yakin dalam waktu dekat perlengkapan bisa kita modernisasi untuk tiga matra, darat, laut, udata,” tuturnya.

Sementara itu, setidaknya tiga negara sedang mengerahkan armada penyelamatan menuju lokasi hilang kontak KRI Nanggala 402. Ketiganya adalah Australia, Malaysia dan Singapura.

Kepala Pusat Penerangan TNI Mayjen TNI Achmad Riad menginformasikan bahwa sejumlah negara sahabat yakni Singapura dan Malaysia akan mengerahkan kapal swift rescue untuk membantu pencarian kapal selam KRI Nanggala-402.

Dia mengatakan MV Swift Rescue milik Singapura diperkirakan akan tiba di lokasi pada 24 April 2021. Sementara itu, MV Mega Bakti milik Malaysia direncanakan tiba pada 26 April 2021.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tni al prabowo subianto menhan
Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top