Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Filipina Izinkan Penggunaan Darurat Vaksin Sputnik V Covid-19 Rusia

Vaksin Sputnik V Covid-19 Rusia menjadi produk keempat yang mendapatkan otorisasi penggunaan darurat di Filipina.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 19 Maret 2021  |  14:17 WIB
Seorang perawat memperlihatkan sebuah kotak dengan vaksin Rusia
Seorang perawat memperlihatkan sebuah kotak dengan vaksin Rusia "Sputnik-V" melawan penyakit Covid-19 disiapkan untuk suntikan dalam tahap uji coba pasca-pendaftaran di sebuah klinik di Moskow, Rusia, Kamis (17/9/2020). - Antara/Reuters\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Badan pengawas obat dan makanan Filipina menyetujui penggunaan darurat vaksin virus Corona asal Rusia yakni Sputnik V Covid-19 Rusia, Jumat (19/3/2021).

Vaksin yang dikembangkan oleh Gamaleya Institute Rusia tersebut merupakan produk keempat yang mendapatkan otorisasi penggunaan darurat di Filipina untuk mengatasi pandemi Covid-19.

"Manfaat yang diketahui dan potensial dari vaksin Gamaleya Sputnik V ... lebih besar daripada risiko yang diketahui dan potensial dari vaksin tersebut," kata kepala FDA Rolando Enrique Domingo pada konferensi pers.

Untuk melawan virus baru Corona yang telah bermutasi menjadi beberapa varian yang lebih mudah menginfeksi manusia, semua negara melakukan program vaksinasi.

Di tengah gencarnya inokulasi vaksin Covid-19, sejumlah negara Uni Eropa menangguhkan penggunaan vaksin Covid-19 AstraZeneca karena munculnya kasus penggumpalan darah pada beberapa orang yang telah divaksin dengan AstraZeneca.

Namun Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menegaskan bahwa vaksinasi dengan AstraZeneca tidak perlu dihentikan karena manfaatnya lebih banyak daripada mudaratnya.

Sebelumnya, otoritas kesehatan Filipina menegaskan bahwa pihaknya tidak melihat alasan untuk menghentikan penggunaan vaksin AstraZeneca di negara itu. Pemerintah negara itu juga menambahkan bahwa manfaat vaksin tersebut lebih besar daripada risikonya.

"Saat ini, Departemen Kesehatan dan Badan Pengawas Obat dan Makanan menekankan bahwa tidak ada indikasi bagi Filipina untuk menghentikan peluncuran vaksin AstraZeneca," kata kementerian kesehatan dan administrasi makanan dan obat negara itu dalam pernyataan bersama, Jumat (13/2/2021).

Filipina sejauh ini telah menerima 525.600 dosis vaksin Covid-19 AstraZeneca melalui fasilitas COVAX. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rusia filipina Covid-19 Vaksin Covid-19

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top