Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Andi Arief Tuding Wacana Presiden 3 Periode Terkait Proyek Ibu Kota Baru

Perpanjangan masa jabatan presiden menjadi tiga periode adalah untuk menghindari proyek ibu kota baru menjadi mangkrak.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 18 Maret 2021  |  17:02 WIB
Mantan Wasekjen Partai Demokrat Andi Arief (tengah) bergegas saat akan menjalani proses rehabilitasi di Kantor Badan Narkotika Nasional (BNN), Cawang, Jakarta, Rabu (6/3/2019). - ANTARA/Aprillio Akbar
Mantan Wasekjen Partai Demokrat Andi Arief (tengah) bergegas saat akan menjalani proses rehabilitasi di Kantor Badan Narkotika Nasional (BNN), Cawang, Jakarta, Rabu (6/3/2019). - ANTARA/Aprillio Akbar

Bisnis.com, JAKARTA - Kepala Bappilu Partai Demokrat Andi Arief menyampaikan bahwa upaya perpanjangan masa jabatan presiden menjadi tiga periode adalah untuk menghindari proyek ibu kota baru menjadi mangkrak.

“Ibu kota baru di Kalimantan dipastikan mangkrak, itu akan menjadi satu dalil tambahan ingin memperpanjang masa jabatan 3 periode. Karena resiko akan dikenang sebagai presiden hura-hura hutang namun pembangunan mangkrak,” cuitnya melalui akun Twitter @Andiarief_, Kamis (18/3/2021).

Adapun, isu perpanjangan masa jabatan presiden menjadi tiga periode kembali mengemuka setelah politisi senior Amien Rais menyampaikan kecurigaannya kepada publik.

Pendiri Partai Ummat itu mencurigai ada rencana manuver politik dari sejumlah pejabat publik di pemerintah yang bertujuan Presiden Jokowi bisa maju kembali dalam pilpres 2024.

Kendati demikian, pihak istana dan bahkan Jokowi sendiri telah mengklarifikasi hal tersebut dan memastikan bahwa tidak ada rencana memperpanjang masa jabatan presiden.

“Saya tegaskan, saya tidak ada niat. Tidak berminat juga menjadi presiden tiga periode. Konstitusi mengamanatkan dua periode. Itu yang harus kita jaga bersama-sama," ujarnya beberapa waktu lalu.

Sayangnya, pernyataan tersebut tidak membuat Andi Arief percaya dan yakin bahwa rencana memperpanjang masa jabatan presiden hanyalah sebuah isapan jempol.

“Mudah-mudahan cukup satu kali saja sudah dalam hidup ini melihat Presiden yang  kekuasaannya menjadi 3 periode.

Melihat gejalanya seperti mengangkat PJ Gubernur, Bupati dan walikota serta menguasai partai2, pasti nanti berdalih "saya diminta rakyat 3 periode",” cuitnya kemudian.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

partai demokrat Andi Arief
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top