Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pfizer, Moderna, dan Johnson & Johnson Mulai Kembangkan Vaksin untuk Varian Baru Corona

Varian virus corona yang diidentifikasi di Afrika, Eropa dan Amerika Selatan telah menyebar dan mendorong ilmuwan Inggris dan tempat lain untuk menargetkan beberapa versi patogen dalam satu suntikan vaksin.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 14 Februari 2021  |  15:45 WIB
Pfizer, Moderna, dan Johnson & Johnson Mulai Kembangkan Vaksin untuk Varian Baru Corona
Kandidat vaksin Pfizer
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Beberapa minggu setelah peluncuran vaksin untuk memerangi Covid-19, para peneliti kini mengalihkan perhatian pada pengembangan suntikan untuk menghadang varian baru yang lebih ganas dan menyebar sangat cepat.

Varian virus corona yang diidentifikasi di Afrika, Eropa dan Amerika Selatan telah menyebar dan mendorong ilmuwan Inggris dan tempat lain untuk menargetkan beberapa versi patogen dalam satu suntikan vaksin.

Varian yang muncul di Afrika Selatan telah menunjukkan dirinya mampu menghindari sebagian pertahanan yang ditimbulkan oleh beberapa vaksin. Negara itu berhenti meluncurkan suntikan dari AstraZeneca Plc karena menawarkan perlindungan minimal terhadap penyakit ringan hingga sedang yang disebabkan oleh varian baru yang disebut B.1.351 itu.

Dilansir Bloomberg, Minggu (14/2/2021), Pfizer, Moderna, dan Johnson & Johnson mengatakan mulai mengembangkan suntikan penguat atau upaya lain untuk meningkatkan vaksin mereka. AstraZeneca dan mitranya Oxford bertujuan untuk mengembangkan vaksin versi yang telah disesuaikan dengan varian baru yang akan tersedia pada musim gugur tahun ini.

Andrew Pollard, peneliti utama pada uji coba Oxford mengatakan, salah satu masalah yang dihadapi perusahaan dalam upaya mengembangkan vaksin untuk jenis virus yang berbeda adalah bahwa mereka belum tahu mana yang akan paling menyebar luas pada bulan-bulan mendatang.

"Kami tahu hari ini mana yang akan Anda pilih, tetapi virus kemungkinan akan terus berkembang di bawah tekanan dari kekebalan manusia sehingga dapat berubah seiring waktu," katanya.

Peneliti sedang mempertimbangkan sejumlah cara untuk mengatasi tantangan tersebut. Strategi lain melibatkan berbagai antigen, molekul dalam vaksin yang memicu respons kekebalan.

“Kita perlu menghadirkan generasi [vaksin] berikutnya yang akan bekerja melawan tidak hanya varian ini, tetapi pandemi berikutnya,” kata Jonathan Heeney, profesor Cambridge yang memimpin penelitian tersebut.

Sementara itu, pemerintah Inggris baru-baru ini mengumumkan pakta dengan CureVac NV untuk menangani varian baru virus, memasangkan kecerdasan buatan untuk memprediksi mutasi di masa depan dengan teknologi messenger RNA yang dapat dengan cepat menghasilkan vaksin baru. Setelah kemitraan yang dulu menjanjikan dengan Sichuan Clover Biopharm Pharmaceuticals Inc. berakhir dan uji coba terpisah dengan Sanofi mengalami penundaan, GlaxoSmithKline Plc yang berbasis di London juga bekerja sama dengan CureVac dalam vaksin baru.

Varian baru, termasuk B.1.1.7 yang muncul di Inggris selatan, telah menumpulkan optimisme yang menyambut suntikan mRNA yang sangat efektif dari Pfizer Inc. dan Moderna Inc. akhir tahun lalu.

Julian Hiscox, spesialis virus korona dari Universitas Liverpool mengatakan ada kemungkinan bahwa B.1.1.7 meredam respons antivirus dan bergerak lebih dalam ke paru-paru dengan lebih cepat.

Michael Kinch, spesialis vaksin di Universitas Washington di St. Louis mengatakan, jika diperlukan, perusahaan harus dapat dengan cepat mendesain ulang suntikan mereka berdasarkan protein lonjakan khas yang digunakan virus corona untuk menyerang sel manusia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top