Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Telisik Kasus Korupsi, Kejagung Periksa 4 Pejabat BPJS Ketenagakerjaan

Pemeriksaan terhadap empat pejabat BPJS Ketenagakerjaan dilakukan untuk mencari fakta hukum dan alat bukti tentang dugaan korupsi BPJS Ketenagakerjaan.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 10 Februari 2021  |  20:36 WIB
Telisik Kasus Korupsi, Kejagung Periksa 4 Pejabat BPJS Ketenagakerjaan
Peserta BP Jamsostek berkomunikasi dengan petugas pelayanan saat mengurus klaim melalui layar monitor dan tanpa kontak langsung di Kantor Cabang BP Jamsostek di Menara Jamsostek, Jakarta, Jumat (10/7/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -- Penyidik Kejaksaan Agung (Kejagung) memeriksa 4 pejabat BPJS Ketenagakerjaan dalam perkara dugaan korupsi pengelolaan keuangan dan dana investasi di badan tersebut.

Keempat pejabat yang diperiksa di antaranya AA selaku Deputi Direktur Bidang Analisis Portofolio BPJS Ketenagakerjaan Januari 2018 - November 2018.

Kemudian TP selaku Deputi Direktur Perencanaan Strategis BPJS Ketenagakerjaan, UH selaku Asisten Deputi Bidang Pasar Utang BPJS Ketenagakerjaan, dan PI selaku Deputi Direktur Bidang Pasar Modal BPJS Ketenagkerjaan.

"Mereka diperiksa sebagai saksi terkait dengan dugaan korupsi pada pengelolaan keuangan dan dana investasi di BPJS Ketenagakerjaan," kata Kapuspenkum Kejagung, Leonard Eben Ezer Simanjuntak, Rabu (10/2/2021).

Pemeriksaan terhadap 4 deputi itu, menurutnya, dilakukan untuk mencari mencari fakta hukum dan mengumpulkan alat bukti tentang dugaan korupsi BPJS Ketenagakerjaan.

Selain memeriksa pejabat BPJS Ketenagakerjaan, penyidik gedung bundar juga memeriksa pejabat dan pegawai sekuritas maupun manajer investasi.

Keempatnya masing-masing berinisial RP selaku PIC PT Bahana TCW Investment Management, EAE selaku Direktur PT Bahana Sekuritas, ES selaku PIC PT Danareksa Sekuritas, RS selaku Direktur PT Panin Asset Management.

Sebelumnya, penyidik Kejaksaan Agung (Kejagung) memeriksa 4 saksi terkait dugaan korupsi dana investasi dan pengelolaan keuangan milik BPJS Ketenagakerjaan atau BP Jamsostek.

Keempat saksi yang diperiksi antara lain dari Samuel Asset Management dan dua orang dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Leonard memaparkan bahwa pemeriksaan saksi dilakukan guna mencari fakta hukum dan mengumpulkan alat bukti tentang perkara dugaan korupsi BP Jamsostek.

Sejauh ini penyidik Kejagung telah memeriksa 20 perusahaan sekuritas dan manajer investasi dalam perkara tersebut. Meski demikian, belum ada satupun tersangka yang ditetapkan dalam perkara ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bpjs ketenagakerjaan Kejaksaan Agung
Editor : Edi Suwiknyo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top