Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Thailand Mulai Program Vaksinasi Covid-19 Bulan Depan

Thailand pada minggu lalu menyetujui vaksin AstraZeneca Plc untuk penggunaan darurat, dan diharapkan menerima 50.000 dosis bulan depan dari perusahaan Inggris-Swedia itu. Negara itu juga mengantre untuk menerima 200.000 dosis dari Sinovac Biotech Ltd.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 25 Januari 2021  |  16:07 WIB
Salah satu persimpangan jalan di Bangkok, Thailand. Berdasarkan laporan WHO, Thailand merupakan negara dengan tingkat kecelakaan per kapita tertinggi di Asia. - Bloomberg
Salah satu persimpangan jalan di Bangkok, Thailand. Berdasarkan laporan WHO, Thailand merupakan negara dengan tingkat kecelakaan per kapita tertinggi di Asia. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Thailand berencana untuk memulai peluncuran vaksin secara nasional pada 14 Februari 2021, dengan petugas kesehatan dan pekerja garis depan sebagai prioritas.

Dilansir Bloomberg, Senin (25/1/2021), Sekretaris Tetap Kesehatan Masyarakat Kiattiphum Wongrajit mengatakan karena ketersediaan vaksin terbatas, kelompok dengan risiko infeksi lebih tinggi akan diberikan suntikan selama peluncuran tiga tahap pertama.

Thailand pada minggu lalu menyetujui vaksin AstraZeneca Plc untuk penggunaan darurat, dan diharapkan menerima 50.000 dosis bulan depan dari perusahaan Inggris-Swedia itu. Negara itu juga mengantre untuk menerima 200.000 dosis dari Sinovac Biotech Ltd., yang vaksinnya diharapkan mendapat persetujuan dari regulator obat lokal dalam waktu sekitar tiga minggu.

Pemerintah Thailand menargetkan untuk menginokulasi setidaknya 50 persen dari populasinya sebelum akhir 2021. Tahap kedua, akan dimulai pada Mei hingga Desember, dimana program vaksinasi akan diperluas ke seluruh wilayah.

Sedangkan fase terakhir dimulai pada Januari 2022 dan seterusnya pada saat yelah tersedia cukup vaksin untuk didistribusikan ke masyarakat guna menciptakan kekebalan kelompok atau herd immunity.

Wakil Perdana Menteri dan Menteri Kesehatan Anutin Charnvirakul mengatakan vaksin akan diberikan secara gratis dan tidak wajib.

Pemerintah akan meluncurkan platform yang disebut 'Mor Prom' atau 'Doctor's Ready' untuk memfasilitasi program vaksinasi. Pasien dapat membuat janji untuk penyuntikkan dan otoritas kesehatan dapat memantau setiap efek samping.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

thailand Vaksin Covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top