Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasus Korupsi Lahan di Labuan Bajo Segera dibawa ke Pengadilan

Penyidik Kejati NTT telah melimpahkan 13 berkas perkara kasus dugaan tindak pidana korupsi tersebut kepada Jaksa Penuntut Umum setelah dinyatakan lengkap (P-21), Kamis (21/01/2021).
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 22 Januari 2021  |  12:54 WIB
Penyidik Kejaksaan Tinggi Nusa Tenggara Timur (NTT) melakukan penahanan terhadap TKD salah seorang notaris, karena diduga ikut terlibat dalam kasus penjualan aset tanah di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat. - Antara\r\n
Penyidik Kejaksaan Tinggi Nusa Tenggara Timur (NTT) melakukan penahanan terhadap TKD salah seorang notaris, karena diduga ikut terlibat dalam kasus penjualan aset tanah di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat. - Antara\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Penyidik Kejaksaan Tinggi (Kejati) Nusa Tenggara Timur (NTT) menyatakan berkas perkara kasus dugaan tindak pidana korupsi pengalihan aset tanah milik negara di Labuan Bajo, Manggarai Barat, NTT telah lengkap.

Kemarin, penyidik Kejati NTT telah  melimpahkan 13 berkas perkara kasus dugaan tindak pidana korupsi tersebut kepada Jaksa Penuntut Umum setelah dinyatakan lengkap (P-21), Kamis (21/01/2021).

“Setelah dilakukan serah terima tanggung jawab Tersangka dan Barang Bukti (tahap 2), selanjutnya para terdakwa dilakukan pemeriksaan kesehatan dengan rapid antigen oleh Puslab. Prov. NTT," kata Kasi Penerangan Hukum Kejati NTT, Abdul Hakim, dalam siaran resminya, Jumat (22/1/2021).

Adapun, Abdul Hakim mengatakan bahwa ke 13 tersangka yang diserahkan dan kini menjadi tahanan kejaksaan adalah AN, AS, AR, EP, HS, MN, TDKD, CS, A alias U, CS, MA, DK, ST.

“Dilanjutkan penahanannya oleh JPU selama 20 hari di rutan, sambil menunggu pelimpahan perkaranya ke Pengadilan Tipikor Kupang, sedangkan 4 orang tersangka berkas perkaranya masih dilakukan pendalaman oleh penyidik,” tegasnya. 

Seperti diketahui, Kejaksaan Tinggi Nusa Tenggara Timur (NTT) melakukan pelimpahan tahap dua berupa barang bukti dan tersangka tindak pidana korupsi penjualan aset negara berupa tanah di Manggarai Barat, Labuan Bajo, NTT ke Jaksa Penuntut Umum (JPU).

Abdul Hakim mengemukakan sejumlah tersangka itu sudah dilakukan upaya penahanan, sementara ada satu orang  tersangka yaitu Bupati Manggarai Barat Agustinus CH Dulla yang belum ditahan, lantaran terganjal izin Kementerian Dalam Negeri.

Hakim menjelaskan bahwa saat ini ada 15 orang tersangka yang dilimpahkan tahap kedua ke JPU. Pelimpahan tahap kedua itu, kata Hakim, dilakukan setelah JPU menyatakan berkas perkara lengkap (P21).

"Perkara aset tanah di Manggarai Barat itu sudah dinyatakan lengkap dan langsung dilakukan penyerahan tersangka dan barang bukti kepada penuntut umum," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nusa tenggara timur labuan bajo
Editor : Edi Suwiknyo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top