Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penutupan Sekolah untuk Mencegah Penyebaran Covid-19 di Korea Selatan Dinilai Tak Efektif

Korea Selatan melakukan penutupan sekolah untuk mencegah penularan virus corona (Covid-19), tetapi hal ini menimbulkan masalah baru.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 21 Januari 2021  |  15:14 WIB
Petugas medis merawat pasien Covid-19 di Unit Perawatan Intensif (ICU) Rumah Sakit Scripps Mercy, di Chula Vista, California, Amerika Serikat, Selasa (12/5/2020). - Antara/Reuters
Petugas medis merawat pasien Covid-19 di Unit Perawatan Intensif (ICU) Rumah Sakit Scripps Mercy, di Chula Vista, California, Amerika Serikat, Selasa (12/5/2020). - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea Selatan (Korean Disease Control and Prevention Agency/KDCA) menunjukkan bahwa penutupan sekolah yang dilakukan untuk mencegah penyebaran Covid-19 di Korea Selatan tidak efektif dan menimbulkan masalah baru.

Melansir The Korea Times pada Kamis (21/1/2021), tidak efektifnya kebijakan tersebut dibuktikan oleh Komisaris KDCA Jeong Eun-kyeong lewat tulisan hasil penelitiannya di Journal of Pediatric Infection and Vaccine, 27 Desember 2020. Selain itu, belum lama ini dia juga melakukan penelitian bersama dengan tim dari Departemen Kedokteran Sosial di Sekolah Kedokteran Universitas Hallym.

Penelitian tersebut mensurvei 127 anak berusia tiga sampai 18 tahun yang terinfeksi antara 1 Mei dan 12 Juli tahun lalu ketika kelas tatap muka dilanjutkan di sekolah. Dari mereka, hanya tiga, atau 2,4 persen, yang tertular virus dari teman sekelas atau guru.

Sebanyak 59 anak lainnya (46,5 persen) terinfeksi melalui anggota keluarga atau kerabat; 18, (14,2 persen) terinfeksi di sekolah sekolah swasta atau dari guru privat; dan delapan (6,3 persen) tertular virus setelah menggunakan fasilitas multi guna seperti karaoke atau ruang komputer, dan gereja.

Selama periode penelitian, negara secara keseluruhan mengalami 13.417 infeksi dengan 7,2 persen di antaranya di antara mereka yang berusia di bawah 19 tahun. Rasio tersebut tidak jauh berbeda dengan periode lain ketika sekolah tutup.

"Hasil ini mirip dengan penelitian sebelumnya yang diterbitkan di Irlandia, Australia, dan Selandia Baru, yang menyatakan bahwa sekolah bukanlah tempat berisiko tinggi untuk infeksi virus corona," kata tim tersebut dalam makalah tersebut.

Dikatakan pendidikan di sekolah harus dapat dilanjutkan selama tindakan pencegahan infeksi dilaksanakan. Ketika sekolah ditutup, masalah sosial lainnya muncul, seperti kesenjangan yang jelas dalam pembelajaran tergantung pada status keuangan orang tua, dan kurangnya keterampilan sosial siswa.

Namun, masih harus dilihat apakah penelitian tersebut akan berdampak pada keputusan pemerintah tentang apakah akan mengizinkan sekolah dibuka untuk semester baru di bulan Maret, karena studi tersebut terbatas pada periode Mei-Juli dan negara saat ini sedang berjuang untuk menampung sepertiga. gelombang pandemi.

Sehubungan dengan penelitian tersebut, Park Young-joon, kepala tim investigasi epidemiologi di Pusat Pengendalian Penyakit Pusat, mengatakan dalam sebuah pengarahan pada hari Kamis, "Penelitian dilakukan untuk melacak rute infeksi Covid-19 di antara anak-anak untuk menentukan apakah menahan kelas di sekolah sesuai. "

"Penularan di sekolah tidak sebanyak yang kami perkirakan. Tetapi jumlah yang kecil mungkin terjadi karena tindakan karantina dilakukan dengan tepat di sekolah."

Meskipun jumlah kasus baru harian baru-baru ini menurun karena tindakan jarak sosial yang intensif sejak akhir tahun lalu, pemerintah berencana untuk membuat keputusan tentang operasional sekolah setelah memantau situasi virus corona (Covid-19) yang sedang berlangsung.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Virus Corona Chili Covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top