Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Chili Berikan Izin Penggunaan Darurat Vaksin Sinovac dengan Syarat Khusus

Chili menjadi negara pertama di Amerika Selatan yang mulai melakukan vaksinasi terhadap virus corona dengan kedatangan 10.000 dosis vaksin Pfizer-BioNTech pada malam Natal.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 21 Januari 2021  |  14:45 WIB
Vaksin Covid-19 buatan Pfizer. - Antara/Reuters
Vaksin Covid-19 buatan Pfizer. - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Kesehatan Chili telah memberikan izin penggunaan darurat (emergency use authorization/EUA) vaksin Covid-19 CoronaVac yang diproduksi oleh Sinovac Biotech Ltd China.

Melansir The Korea Times pada Kamis (21/1/2021), Kementerian Kesehatan Chile memberikan izin penggunaan darurat vaksin tersebut untuk masyarakat yang berusia 18-59 tahun. Vaksin tersebut tidak boleh diberikan kepada masyarakat yang usianya lebih dari 60 tahun untuk meminimalisasi risiko kejadian ikutan pascaimunisasi (KIPI) serius hingga kematian.

Direktur Institut Kesehatan Masyarakat Chili Heriberto Garcia mengatakan uji coba tahap akhir CoronaVac di Chili hasilnya cukup menggembirakan. Uji coba tersebut menurutnya menunjukkan bahwa CoronaVac adalah vaksin yang aman dan efektif untuk melawan pandemi.

"Sepuluh anggota dewan penasihat ISP menyetujui peluncuran vaksin, sementara dua suara menentangnya dan satu abstain. Dua ahli medis yang menolak mengatakan mereka ingin melihat lebih banyak data tentang uji coba vaksin," ungkapnya.

CoronaVac juga telah disetujui dan sedang diluncurkan di Brasil, Turki, dan Indonesia, tetapi ada beberapa kekhawatiran mengenai kemanjurannya.

Menteri Kesehatan Chili, Enrique Paris memuji persetujuan tersebut tetapi mengatakan CoronaVac tidak akan diberikan kepada orang-orang berusia di atas 60-an atas rekomendasi dari komite ahli regulator, yang mengatakan mereka pertama-tama ingin melihat data uji coba tahap yang lebih akhir tentang keamanan. dan kemanjurannya untuk usia di atas 60 tahun.

Sebaliknya, menteri mengatakan bahwa populasi lansia yang rentan akan divaksinasi dengan suntikan yang dibuat oleh Pfizer dan BioNTech, yang memiliki tingkat kemanjuran lebih dari 90 persen dalam uji coba.

Paris mengatakan Chili akan menggunakan 10 juta dosis vaksin Pfizer / BioNTech yang telah diperintahkan untuk menginokulasi sekitar 1,8 juta orang Chili yang berusia di atas 60 tahun. Sebelumnya, mereka telah menggunakan vaksin Pfizer sebagian besar untuk petugas kesehatan.

"Untuk saat ini kami tetap berpegang pada rekomendasi dari kelompok ahli itu," ujarnya. "Kami akan menggunakan semua dosis Pfizer yang kami bisa untuk orang tua agar tidak meninggalkan mereka tanpa vaksin. Saya berharap jadwal vaksinasi kami tidak akan berubah."

Chili menjadi tuan rumah uji klinis tahap akhir dari CoronaVac dan telah memerintahkan 60 juta dosis untuk diberikan kepada populasi 18 juta selama tiga tahun. Pengiriman sekitar 2 juta dosis CoronaVac diharapkan paling cepat pada Senin.

Data dari uji klinis tahap akhir CoronaVac di Brasil awal bulan ini memicu kekhawatiran di antara beberapa pembeli potensial lainnya setelah menunjukkan vaksin itu 50,4 persen efektif dalam mencegah infeksi gejala, termasuk kasus sangat ringan. Data yang dirilis sebelumnya mengatakan CoronaVac menunjukkan kemanjuran 78 persen terhadap kasus ringan hingga berat.

ISP mengatakan data dari uji coba CoronaVac Chile sendiri belum tersedia, tetapi telah memeriksa data dari uji coba di negara lain. Regulator mengirim dua inspektur ke pabrik Sinovac di Beijing pada November 2020.

Chili menjadi negara pertama di Amerika Selatan yang mulai melakukan vaksinasi terhadap COVID-19 dengan kedatangan 10.000 dosis vaksin Pfizer-BioNTech pada Malam Natal.

Sejak itu, negara tersebut telah menerima pengiriman total 154.000 dosis vaksin Pfizer, menyuntikkannya ke 45.000 petugas kesehatan dan belakangan ini beberapa orang Chili yang lebih tua dengan satu dosis dan setidaknya 8.360 dengan yang kedua, menurut angka kementerian kesehatan.

ISP juga sedang mempertimbangkan persetujuan vaksin AstraZeneca untuk penggunaan darurat - Chili telah memesan 14,4 juta dosis.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitangandengansabun


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top