Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mahfud Tegaskan MIT Peneror di Sigi Bukan Gerakan Keagamaan

Pemerintah bakal menindak tegas kelompok teroris MIT Poso, pimpinan Ali Kalora yang menghabisi satu keluarga di Sigi, Sulteng.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 30 November 2020  |  13:39 WIB
Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan, Mahfud MD saat memberikan keterangan pers di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Kamis (13/2/2020). - Antara
Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan, Mahfud MD saat memberikan keterangan pers di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Kamis (13/2/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menyatakan bahwa aksi teror di Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah yang dilakukan kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan Ali Kalora bukanlah gerakan keagamaan.

Dia mengatakan bahwa kelompok ini adalah gerakan kejahatan. Pernyataan Mahfud ini menyusul pembantaian terhadap satu keluarga di Sigi, Sulawesi Tengah oleh kelompok MIT.

"Itu bukan gerakan keagamaan tapi gerakan kejahatan. Terhadap sebuah keluarga di Sigi, Sulteng yang menyebabkan jatuhnya korban jiwa dan luka-luka," kata Mahfud dalam jumpa pers yang ditayangkan di kanal YouTube Kemenkopolhukan, Senin (29/11/2020).

Pemerintah, imbuhnya, menyampaikan duka yang mendalam kepada keluarga korban atas peristiwa tersebut.

"Pemerintah juga dengan ini sekali lagi menyampaikan duka yang mendalam dan pemerintah telah bertemu dengan keluarga korban dan juga pemerintah juga sudah melakukan langkah-langkah untuk pemulihan atau trauma healing," ujarnya.

Dia memastikan bahwa pemerintah bakal menindak tegas kelompok teroris MIT Poso, pimpinan Ali Kalora yang menghabisi satu keluarga di Sigi, Sulteng.

Mahfud mengatakan saat ini pemerintah telah memerintahkan aparat keamanan melalui Satgas Operasi Tinombala untuk melakukan pengejaran dan pengepungan terhadap para pelaku.

"Tegaskan kami akan mengambil langkah-langkah yang tegas dan sudah mengambil langkah-langkah yang tegas dan akan diteruskan secara lebih tegas lagi. Operasi ini dipimpin oleh Polri dalam tim atau satgas Tinombala," jelasnya.

Lebih lanjut, Mahfud menyatakan bahwa peristiwa pembantaian yang dilakukan kelompok kejahatan MIT pimpinan Ali Kalora ini dilakukan dengan tujuan untuk meneror dan menciptakan kekacauan di wilayah Indonesia.

"Ini sebenernya adalah upaya pihak-pihak tertentu untuk meneror dan menciptakan suasana yang tidak kondusif dengan tujuan menciptakan kekacauan yang bisa mengoyak persatuan dan memecah belah bangsa," ungkapnya.

Mahfud juga mengimbau kepada tokoh agama, agar menyebarluaskan pesan-pesan damai kepada masyarakat. "Sejatinya agama apapun hadir di dunia ini untuk membangun perdamaian dan persaudaran," ucap Mahfud.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mahfud md terorisme sulawesi tengah mujahidin
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top