Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kapolda Metro Jaya dan Jabar Dicopot: Akibat Tidak Tegas atau Terkait Suksesi Polri?

Pencopotan dua kapolda menjelang pergantian pucuk pimpinan Polri menimbulkan dugaan adanya manuver menjelang suksesi.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 16 November 2020  |  18:39 WIB
Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Nana Sudjana (kedua kiri) saat menyematkan pita tanda operasi kepada perwakilan petugas dalam Apel gelar Pasukan Operasi Patuh Jaya Tahun 2020 di Polda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (23/7/2020). - Antara
Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Nana Sudjana (kedua kiri) saat menyematkan pita tanda operasi kepada perwakilan petugas dalam Apel gelar Pasukan Operasi Patuh Jaya Tahun 2020 di Polda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (23/7/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Kapolri Jenderal Idham Aziz secara mendadak mencopot Kapolda Metro Jaya dan Kapolda Jawa Barat.

Selain berkaitan dengan pelaksanaan protokol kesehatan, mutasi ini juga diduga terkait dengan pesaingan bursa calon Kapolri baru.

Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S. Pane menjabarkan dua penyebab mutasi itu dilakukan oleh Kapolri.

Pertama, pencopotan itu akibat tidak tegasnya Kapolda di dua daerah itu dalam penegakan bagi pelanggar protokol kesehatan atau prokes.

Secara khusus Neta menyebut Kapolda Metro Irjen Nana Sudjana ceroboh membiarkan kerumunan massa dalam kasus Imam Besar FPI Rizieq Shihab, baik saat penjemputan maupun saat pernikahan anaknya akhir pekan lalu.

“Kedua, pencopotan Kapolda Metro bagian dari manuver persaingan dalam bursa calon Kapolri, di mana Kapolda Metro sebagai salah satu calon kuat dari geng Solo. Sehingga kecerobohan itu dimanfaatkan sebagai manuver dalam persaingan bursa calon Kapolri,” ujar Neta kepada Bisnis, Senin (16/11/2020).

Neta melanjutkan, Kapolda Jawa Barat Rudy Sufahriadi disertakan dalam pencopotan karena dianggap membiarkan kerumunan massa pada agenda Rizieq Shihab di Jawa Barat.

Kendati begitu, secara umum, pencopotan dua Kapolda ini menjadi peringatan bagi Kapolda lain agar tegas dalam upaya penindakan bagi pelanggar protokol kesehatan di daerah.

“Dengan adanya tindakan tegas kepada Kapolda Metro dan Kapolda Jabar ini diharapkan para Kapolda lain bisa bersikap tegas untuk menindak dan membubarkan aksi kerumunan massa di massa pandemi Covid-19 ini,” tambah Neta.

Neta melanjutkan, jika mereka tidak berani bersikap tegas, mereka harus siap-siap ditindak tegas dan dibubarkan atasannya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polri kapolri kapolda jabar kapolda metro jaya
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top