Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Era Suku Bunga Rendah Fed Untungkan Negara Berkembang

Penurunan suku bunga AS yang lebih lama dan nilai tukar dolar yang lebih lemah akan meningkatkan aset pasar berkembang. Hal itu juga akan menekan otoritas moneter untuk menaikkan suku bunga guna melindungi mata uang atau untuk menarik modal asing.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 31 Agustus 2020  |  11:50 WIB
Gedung bank central Amerika Serikat atau The Federal Reserve di Washington, Amerika Serikat, Selasa (13/8/2019). Bloomberg - Andrew Harrer
Gedung bank central Amerika Serikat atau The Federal Reserve di Washington, Amerika Serikat, Selasa (13/8/2019). Bloomberg - Andrew Harrer

Bisnis.com, JAKARTA - Langkah Federal Reserve untuk memperpanjang era suku bunga rendah menawarkan kesempatan bagi bank sentral negara berkembang untuk melakukan hal yang sama.

Meskipun dampaknya akan berbeda-beda di setiap negara, penurunan suku bunga AS yang lebih lama dan nilai tukar dolar yang lebih lemah akan meningkatkan aset pasar berkembang. Hal itu juga akan menekan otoritas moneter untuk menaikkan suku bunga guna melindungi mata uang atau untuk menarik modal asing.

Namun, dengan beberapa negara yang masih dibebani inflasi tinggi dan mata uang yang bergejolak, ada ruang terbatas bagi pasar negara berkembang untuk menjadi akomodatif seperti Fed.

"The Fed telah membeli beberapa ruang untuk pasar negara berkembang. Namun itu tidak berarti mereka [bank sentral negara berkembang] memiliki izin untuk melakukan persis seperti yang dilakukan The Fed, mereka tidak memiliki banyak ruang," kata mantan bankir sentral India Raghuram Rajan, dilansir Bloomberg, Senin (31/8/2020).

Pergeseran The Fed ke pendekatan kebijakan moneter baru memungkinkan para bankir sentral di negara berkembang untuk menjaga biaya pinjaman tetap rendah saat di tengah pemulihan ekonomi dari pandemi virus corona.

Suku bunga AS yang rendah dan dolar yang lebih lemah telah membendung gelombang arus keluar modal dan menarik investor asing kembali ke pasar negara berkembang.

Indeks dolar Bloomberg turun hampir 10 persen sejak nilai tertinggi Maret, sementara Indeks Pasar Berkembang MSCI dari ekuitas merebut kembali level 31 Desember 2019 pada 25 Agustus, dibantu oleh rebound lebih dari 40 persen sejak kekalahan Maret.

Namun tidak seperti Fed, bank sentral di pasar berkembang tidak dapat membiarkan inflasi meninggi tanpa memicu pelarian modal dan kekacauan mata uang. Lonjakan harga pangan sudah menjadi masalah di negara-negara seperti India dan Turki.

Benjamin Diokno, gubernur bank sentral Filipina mengatakan alasan lain untuk berhati-hati adalah bahwa pemulihan ekonomi global masih memerlukan dukungan fiskal dan solusi medis untuk virus tersebut, tidak hanya stimulus moneter.

"Adalah kepentingan setiap yurisdiksi bahwa ada solusi terkoordinasi untuk krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya ini," katanya.

Tai Hui, kepala strategi pasar Asia di JPMorgan Asset Management, mengatakan melemahnya dolar belum terbukti menjadi insentif bagi ekonomi termasuk India, Turki, dan Argentina, dan hanya negara-negara dengan fundamental kuat yang akan diuntungkan.

"Ini mungkin bukan obat mujarab untuk kelemahan struktural dalam negeri," katanya.

Namun, pasar negara berkembang berada dalam posisi yang lebih nyaman jika suku bunga di pasar negara maju tetap rendah. Pacific Investment Management Co. mengatakan penurunan dolar baru saja dimulai. Meskipun dolar AS telah turun terhadap mata uang utama, mata uang tersebut masih naik sekitar 2 persen pada basis perdagangan tertimbang dan lebih kuat dari rata-rata pada 2019.

Para ekonom berpendapat bahwa latar belakang dolar yang lebih lemah dan mata uang lokal yang lebih kuat seharusnya berarti inflasi tetap relatif terkendali, memungkinkan bank sentral negara berkembang untuk bertahan dengan suku bunga rendah.

"Pergeseran The Fed akan memberi bank sentral negara berkembang beberapa ruang bernapas karena biasanya perbedaan suku bunga dan implikasi mata uang mereka memainkan peran kunci dalam keputusan kebijakan moneter," kata Tuuli McCully, kepala ekonomi Asia Pasifik di Scotiabank yang berbasis di Singapura.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Suku Bunga Kebijakan The Fed federal reserve

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top