Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Virus Corona Cemari Sayap Ayam? Brasil Minta China Berikan Bukti

Pihak China yang menyatakan bahwa sayap ayam yang diekspor Brasil ke Negeri Tirai Bambu telah tercemar Virus Corona.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 Agustus 2020  |  08:52 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

Bisnis.com, SAU PAULO - Dugaan bahwa sayap ayam tercemar virus Corona telah menimbulkan masalah baru terkait pandemi Covid-19 dan perdagangan antaranegara.

Hal itu bermula dari pernyataan pihak China yang menyatakan bahwa sayap ayam yang diekspor Brasil ke Negeri Tirai Bambu telah tercemar Virus Corona.

Brasil pun lantas meminta China memberikan hasil tes laboratorium yang mendeteksi jejak virus Corona baru pada sayap ayam yang diekspor negara Amerika Selatan itu. Demikian pernyataan Kementerian Pertanian Brasil kepada Reuters, Rabu (26/8/2020).

Menurut pernyataan itu, permintaan bukti tes laboratorium diajukan selama pertemuan di Kota Shenzhen, Provinsi Guandong, tempat atase pertanian Brasil melakukan pembicaraan dengan para pejabat kesehatan dan perdagangan China pada Selasa (25/8/2020).

Sebagai tanggapan, menurut pernyataan pihak Brasil, pihak China mengatakan hasil laboratorium itu disimpan oleh otoritas kesehatan Guangdong, yang tidak mengikuti pertemuan.

Para pejabat Brasil mengatakan akan terus bekerja sama dengan pemerintah kota, provinsi, dan pusat China untuk mendapatkan laporan laboratorium tersebut serta informasi lainnya yang berkaitan dengan kasus tersebut.

Klaim soal pencemaran itu berkaitan dengan sayap ayam yang diproduksi di sebuah pabrik unggas Brasil yang terdaftar dengan nomor SIF 601, demikian disebutkan dalam pernyataan itu.

Aurora, perusahaan yang menjalankan produksi pabrik itu di Brasil Selatan, secara sukarela menangguhkan ekspor unggas ke China mulai 20 Agustus sambil menunggu penjelasan lebih lanjut terkait dugaan kontaminasi.

Menurut pemerintah Brasil, pejabat China pada pertemuan itu mengatakan tiga sampel dinyatakan positif mengidap virus Corona jenis baru.

Dari ketiga sampel, satu diambil dari sayap ayam dan dua dari kemasan produk yang berasal dari pabrik Aurora di kota Xaxim.

"Otoritas kesehatan di Shenzhen tidak dapat mengatakan apakah temuan itu hanya berkaitan dengan deteksi bahan genetik virus atau virus aktif, juga tidak dapat memberikan informasi lebih lanjut tentang dugaan temuan itu," menurut pernyataan pihak Brasil.

Dugaan kontaminasi menyebabkan Filipina memberlakukan larangan sementara terhadap impor daging unggas dari Brasil.

Selain Filipina, Hong Kong juga menghentikan sementara impor ayam dari fasilitas Xaxim Aurora.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

brasil china covid-19

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top