Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengakuan Trump Soal Hubungannya dengan Xi Jinping Sebelum dan Setelah Corona

Trump menyatakan sebelum masa pandemi, hubungannya dengan Xi Jinping relatif baik akan tetapi semakin memburuk setelah pandemi Covid-19. Dia juga menuturkan bahwa dia sudah lama tidak berbicara dengan mitranya itu.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 12 Agustus 2020  |  02:22 WIB
Pengakuan Trump Soal Hubungannya dengan Xi Jinping Sebelum dan Setelah Corona
Presiden AS Donald Trump berbicara selama acara di Fincantieri Marinette Marine di Wisconsin, Amerika Serikat pada Kamis (25/6/2020). (Thomas Werner - Bloomberg)\\n
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Meskipun tensi hubungan antara Amerika Serikat dan China sudah mulai memanas sejak sebelum pandemi Covid-19 merebak, Presiden Amerika Serikat Donald Trump menyatakan bahwa hubungannya dengan Presiden China Xi Jinping memburuk setelah pandemi. 

Trump menyatakan sebelum masa pandemi, hubungannya dengan Xi Jinping relatif baik akan tetapi semakin memburuk setelah pandemi Covid-19. Dia juga menuturkan bahwa dia sudah lama tidak berbicara dengan mitranya itu.

"Saya dulu memiliki hubungan yang sangat baik dengannya," kata Trump kepada Fox Sports Radio dalam sebuah wawancara, Selasa (11/8/2020), merujuk pada kesepakatan perdagangan Tahap Satu mereka tahun lalu.

"Saya memiliki hubungan yang baik dengan Presiden Xi. Saya menyukainya, tetapi saya tidak merasakan hal yang sama sekarang," ucap Trump.

Trump mengatakan perasaannya terhadap Xi Jinping berubah di tengah pandemi Covid-19. "Saya pasti merasa berbeda. Saya memiliki hubungan yang sangat, sangat baik, dan saya sudah lama tidak berbicara dengannya," ujar dia.

Trump, yang berusaha terpilih kembali dalam pemilu AS pada 3 November mendatang, menjadikan China sebagai bagian penting dari kampanye pilpresnya pada 2016 dan memuji hubungan persahabatannya dengan Xi selama sebagian besar masa jabatan pertamanya saat dia berusaha untuk memperbaiki keadaan melalui janji-janji kesepakatan perdagangan.

Namun, dia mengatakan bahwa dampak dari wabah COVID-19 lebih buruk daripada konflik perdagangan. Laporan pertama virus corona baru muncul dari China pada akhir 2019 dan sekarang telah menginfeksi lebih dari 20 juta orang dan menewaskan setidaknya 735.369 orang di seluruh dunia, termasuk sedikitnya 5,1 juta kasus dan 163.160 kematian di AS.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Donald Trump xi jinping amerika serikat china

Sumber : Antara, Reuters

Editor : Ropesta Sitorus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

back to top To top