Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Uji Vaksin Covid-19, Fahri Hamzah: Kenapa Bukan Produk Nasional?

Mantan wakil ketua DPR Fahri Hamzah mempertanyakan kenapa Indonesia harus menunggu negara lain untuk menemukan vaksin bagi wabah tersebut.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 09 Agustus 2020  |  16:31 WIB
Wakil Ketua Umum DPP Partai GeloraFahri Hamzah (kiri) dan Fadli Zon memberikan keterangan kepada media sebelum menjenguk musisi Dhani Ahmad Prasetyo alias Ahmad Dhani di Rutan Cipinang, Jakarta, Rabu (6/2/2019). - Antara/Putra Haryo Kurniawan
Wakil Ketua Umum DPP Partai GeloraFahri Hamzah (kiri) dan Fadli Zon memberikan keterangan kepada media sebelum menjenguk musisi Dhani Ahmad Prasetyo alias Ahmad Dhani di Rutan Cipinang, Jakarta, Rabu (6/2/2019). - Antara/Putra Haryo Kurniawan

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Ketua Umum DPP Partai Gelora, Fahri Hamzah menyayangkan fakta bahwa vaksin yang akan diujicobakan dalam waktu dekat adalah vaksin buatan perusahaan China, Sinovac atau bukan vaksin produk dalam negeri.

Mantan wakil ketua DPR ini mempertanyakan kenapa Indonesia harus menunggu negara lain untuk menemukan vaksin bagi wabah tersebut. Dia mempertanyakan keberadaan Lembaga Biologi Molekuler Eijkman.

"Pak @erickthohir apa kabar? Soal vaksin itu yang kita sesalkan bukan karena pak menteri gak mau disuntik. Tapi kenapa bukan produk NKRI yang disuntik? Ini bulan kemerdekaan, pandemi sudah setengah tahun: kok kita kayak nunggu negara lain? Lembaga Eijkman dll kemana?" Cuitnya melalui akun Twitter @fahrihamzah, Minggu (9/8/2020).

Unggahan Fahri Hamzah itu cukup banyak mendapat respon dari warganet. Hingga saat ini cuitan @fahrihamzah telah dikomentari 109 kali dengan 286 retweet dan 1.100 warganet menyukainya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Juru Bicara Kementerian BUMN Arya Sinulingga mengataka bahwa uji klinis fase tiga dari vaksin yang dikembangkan Sinovac dengan kerja sama dengan PT Bio Farma dan Universitas Padjajaran ini dkhususkan untuk warga Bandung Raya.

Jika pengujian ini berjalan lancar maka ditargetkan pada awal 2021 akan mulai diurus izin edarnya dan mulai disebarluaskan.

Bahkan, Menteri BUMN Erick Thohir menyampaikan bahwa pada Januari hingga Februari 2021 vaksin akan mulai disuntikkan ke puluhan juta masyarakat Indonesia.

"Uji klinis ketiga kalau ini benar semua, Januari - Februari 2021 kami bisa mulai menyuntikan sampai kurang lebih 30 - 40 juta vaksin," ungkap Erick.

Sementara itu, Erick, yang juga menjabat Ketua Pelaksana Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional, menjelaskan alasan enggan menjadi relawan untuk uji coba klinis vaksin Covid-19 tahap ketiga.

Menurut dia, sebagai pemimpin, tak etis jika dia memperoleh imunisasi vaksin pertama kali.

"Bukannya takut, tapi lebih baik relawan yang sesuai dengan prototipe yang dicari. Meski ingin disuntik, tapi rakyat dulu. Kami sebagai pemimpin belakangan," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

fahri hamzah erick thohir Virus Corona covid-19
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top