Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Buntut Ledakan di Beirut, WNI Diminta Antisipasi Kelangkaan Makanan

Hal ini perlu menjadi perhatian bagi WNI lantaran 70 persen makanan yang didistribusikan ke Lebanon dilakukan melalui pelabuhan Beirut. 
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 05 Agustus 2020  |  15:39 WIB
Asap membubung akibat ledakan besar di gudang yang menyimpan bahan peledak di Beirut, Lebanon, Selasa (4/8/2020). Reuters menyebutkan ledakan tersebut menewaskan 78 orang, melukai hampir 4.000 orang dan menyebabkan gelombang kejut yang menghancurkan jendela-jendela, batu dan mengguncang tanah di ibukota Lebanon. - Antara/Reuters
Asap membubung akibat ledakan besar di gudang yang menyimpan bahan peledak di Beirut, Lebanon, Selasa (4/8/2020). Reuters menyebutkan ledakan tersebut menewaskan 78 orang, melukai hampir 4.000 orang dan menyebabkan gelombang kejut yang menghancurkan jendela-jendela, batu dan mengguncang tanah di ibukota Lebanon. - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Perwakilan RI di Lebanon mengingatkan kepada WNI agar mengantisipasi adanya kemungkinan kelangkaan pangan akibat ledakan besar yang terjadi pada Selasa (4/8/2020).

Duta Besar RI untuk Lebanon Hajriyanto Y. Thohari mengatakan hal ini perlu menjadi perhatian bagi WNI lantaran 70 persen makanan yang didistribusikan ke Lebanon dilakukan melalui pelabuhan Beirut. 

"Di pelabuhan ini tempat penampungan bahan pokok gandum yang jadi makanan pokok penduduk Lebanon yang hancur ribuan ton. Kemungkinan dalam beberapa hari yang akan datang pasokan dari luar akan terhambat serius," katanya dalam wawancara melalui saluran televisi CNN Indonesia, Rabu (5/8/2020).

Untuk itu, Hajriyanto juga mengingatkan agar tetap mengaktifkan alat komunikasinya sehingga komunikasi info penting antara staf KBRI Beirut dan WNI dapat berjalan mudah. 

Seperti diberitakan sebelumnya, pada 4 Agustus 2020, telah terjadi ledakan besar di Port of Beirut Lebanon pukul 18.02 waktu Setempat, yang mengakibatkan lebih dari 78 korban meninggal dan ribuan luka-luka.

Lokasi ledakan berdekatan dengan Downtown Beirut dan berjarak sekitar 7 km dari KBRI Beirut. 

Dalam catatan KBRI, terdapat 1.447 WNI yang tinggal menetap di Lebanon. 1.234 orang di antaranya merupakan Kontingen Garuda yang tergabung dalam Misi Perdamaian Pasukan Sementara PBB di Lebanon (UNIFIL). Sebanyak 213 lainnya merupakan WNI sipil.

Berdasarkan keterangan dari Kementerian Luar Negeri, pemerintah RI menyampaikan duka cita dan simpati yang mendalam kepada keluarga, pemerintah dan rakyat Lebanon atas peristiwa ledakan tersebut.

"Menlu RI terus melakukan komunikasi dengan Dubes RI di Beirut, terutama guna peroleh informasi perkembangan situasi dan memastikan keselamatan serta keamanan WNI."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wni lebanon ledakan
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top