Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kabar Baik, Pendakian ke Himalaya Dibuka 17 Agustus

Sebagian besar agensi pendakian akan melakukan ekspedisi ke Gunung Manaslu dan Gunung Annapurna. Adapun, pendakian Everest hingga saat ini masih belum dapat dipastikan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 Juli 2020  |  01:16 WIB
pemandangan Everest di Himalaya - visit/himalaya.com
pemandangan Everest di Himalaya - visit/himalaya.com

Bisnis.com, JAKARTA - Kabar baik bagi para pendaki gunung. Pemerintah Nepal akan kembali membuka aktivitas wisata, termasuk naik ke pegunungan Himalaya pada 17 Agustus 2020.

Sekretaris Kementerian Pariwisata, Kebudayaan, dan Penerbangan Sipil Nepal Bahadur Adhikari mengungkapkan pihaknya membuka kegiatan wisata dengan tetap diiringi dengan protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran virus Corona.

"Saat ini kami sedang mempersiapkan protokol kesehatan bersama pihak terkait," kata Bahadur Adhikari dikutip dari The Malaysian Times.

Pembukaan aktivitas wisata ini dibarengi dengan pembukaan penerbangan domestik dan internasional.

Rencananya, pemerintah Nepal akan mengeluarkan izin penerbangan dalam tiga tahap. Pertama, penerbangan hanya boleh melayani rute ke daerah zona hijau.

Pada tahap kedua dan ketiga, secara bertahap maskapai penerbangan boleh melayani penumpang ke kawasan yang lebih luas dengan tetap memperhitungkan zonasi dan kasus Covid-19 di daerah tersebut.

Khusus kegiatan pendakian, pemerintah Nepal telah menyiapkan prosedur pendakian bagi agensi maupun pendaki.

Wakil Presiden Expedition Operators Association of Nepal, Iswari Poudel mengatakan agensi pendakian dan ekspedisi sudah siap menerima dan melayani wisatawan dengan mengikuti protokol kesehatan.

"Sebagai permulaan, sebagian besar agensi pendakian akan melakukan ekspedisi ke Gunung Manaslu dan Gunung Annapurna [dua dari belasan puncak gunung di deretan Pegunungan Himalaya]," kata Poudel.

Untuk pendakian ke Everest, menurut dia, belum ada penjelasan lebih lanjut dari pemerintah.

Adapun Senior Wakil Presiden Trekking Agencies Association of Nepal, Navin Trital mengatakan dia sudah menerima banyak pertanyaan dari para pendaki di seluruh penjuru bumi. "Mereka bertanya, "kapan pendakian dibuka kembali?"

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

himalaya Nepal

Sumber : Tempo

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top