Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sengkarut Dana APBN untuk CSR dari Nadiem, Begini Jawaban Bhakti Tanoto dan Putera Sampoerna

Tanoto Foundation memiliki Program Pintar Penggerak yang diajukan dalam Program Organisasi Penggerak (POP). Program tersebut akan didanai mandiri oleh yayasan dengan nilai investasi lebih dari Rp50 miliar untuk periode dua tahun (2020-2022).
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 23 Juli 2020  |  15:50 WIB
Tanoto Foundation - Istimewa
Tanoto Foundation - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Direktur Komunikasi Tanoto Foundation, Haviez Gautama menyatakan bahwa pihaknya merupakan salah satu organisasi penggerak yang menggunakan pembiayaan mandiri.

Tanoto Foundation memiliki Program Pintar Penggerak yang diajukan dalam Program Organisasi Penggerak (POP). Program tersebut akan didanai mandiri oleh yayasan dengan nilai investasi lebih dari Rp50 miliar untuk periode dua tahun (2020-2022).

“Salah satu misi Tanoto Foundation bekerja sama dengan pemerintah melalui POP Kemendikbud adalah mendorong percepatan peringkat global pendidikan Indonesia,” kata Haviez dalam keterangan tertulisnya, Kamis (23/7/2020).

Saat ini, peringkat pendidikan Indonesia masih rendah. Berdasarkan skor PISA, dari 72 negara, Indonesia berada di ranking tiga terbawah.

Direktur Program Pendidikan Dasar Tanoto Foundation Ari Widowati menambahkan, dalam proses pendaftaran organisasi penggerak, Tanoto Foundation memasukkan pilihan pendanaan secara mandiri, sehingga tidak menerima bantuan dana dari pemerintah dalam menjalankan program.

Sejak 16 April 2020, pihaknya juga tidak ada komunikasi dengan Kemendikbud, kecuali melalui platform tanya jawab POP. Selain itu, mereka dihubungi secara blind review oleh evaluator, dimana pewawancara tidak mengetahui asal organisasi

“Semua dilakukan dengan prosedur yang ketat,” kata Ari.

Sementara itu, Head of Marketing and Communications Yayasan Putera Sampoerna, Ria Sutrisno, menjelaskan bahwa pihaknya bersama dengan mitra dalam dan luar negeri mendukung program POP (di luar APBN) menggunakan skema matching fund dengan nilai hampir Rp70 miliar untuk mendukung program peningkatan kualitas guru dan ekosistem pendidikan dan Rp90 miliar untuk mendukung program peningkatan akses pendidikan.

 “Ini bukan CSR. Kami adalah yayasan yang fokus kepada peningkatan kualitas pendidikan. Kami memilih skema partnership dengan berbagai pihak sebagai wujud komitmen kolaborasi dalam memajukan pendidikan nasional,” kata Ria Sutrisno.

Matching fund merupakan bantuan dana yang diberikan oleh salah satu pihak untuk melengkapi atau memperkuat sebuah program.

Dalam Program Organisasi Penggerak, para peserta melipatgandakan bantuan dana dari plafon yang selama ini telah ditetapkan pemerintah.

Diberitakan sebelumnya, Mendikbud Nadiem Makarim  dikritik, karena menggelontorkan dana hibah puluhan miliaran rupiah  untuk organisasi pendidikan milik perusahaan atau corporate social responsibility (CSR).

Seperti diketahui, dari data organisasi masyarakat yang lolos evaluasi proposal, Yayasan Putera Sampoerna lolos pada kategori Macan dan Gajah. Yayasan ini milik PT HM Sampoerna Tbk.

Sedangkan, Yayasan Bhakti Tanoto lolos pada kategori gajah sebanyak dua kali. Pertama untuk pelatihan guru SMP, dan kedua untuk guru SD.

Adapun kategori gajah diberi dana hingga Rp20 miliar, kategori macan dengan dana hingga Rp5 miliar, dan kategori kijang dengan dana hingga Rp1 miliar.

Keputusan Kemendikbud meloloskan kedua organisasi itu pada kategori gajah dinilai tidak elok, karena keduanya merupakan organisasi CSR.

APBN tidak pantas dihibahkan kepada organisasi yang didirikan dengan semangat membangun CSR, karena akan memperoleh keringanan pajak dari dana yang disisihkan oleh perusahaan induk.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemendikbud putera sampoerna foundation tanoto foundation Nadiem Makarim
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top