Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Positif Covid-19, Wakil Bupati Kobar Tegaskan Corona bukan Aib

Ahmadi Riansyah, Wakil Bupati Kotawaringin Barat (Kobar) Provinsi Kalimantan Tengah, menegaskan bahwa tertular Covid-19 bukanlah aib, karena bisa disembuhkan dengan isolasi mandiri di rumah.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 23 Juli 2020  |  07:11 WIB
Tangkapan layar video Wakil Bupati Kotawaringin Barat Ahmadi Riansyah dalam akun media sosial pribadinya saat menginformasikan dirinya positif Covid-19 di Pangkalan Bun, Kalteng, Rabu malam 22 Juli 2020. - Antara/dokumentasi pribadi
Tangkapan layar video Wakil Bupati Kotawaringin Barat Ahmadi Riansyah dalam akun media sosial pribadinya saat menginformasikan dirinya positif Covid-19 di Pangkalan Bun, Kalteng, Rabu malam 22 Juli 2020. - Antara/dokumentasi pribadi

Bisnis.com, KOTAWARINGIN BARAT - Ahmadi Riansyah, Wakil Bupati Kotawaringin Barat (Kobar) Provinsi Kalimantan Tengah, menegaskan bahwa tertular Covid-19 bukanlah aib. Pasien tertula Covid-19 tanpa gejala, bisa disembuhkan dengan isolasi mandiri di rumah.

Ahmadi Riansyah mengakui dirinya positif terjangkit Covid-19, sekaligus mengedukasi masyarakatnya agar terhindar dari penularan virus corona jenis baru penyebab Covid-19 yang mematikan itu.

Melalui sebuah rekaman video berdurasi tiga menit 17 detik yang diunggahnya ke akun pribadi media sosialnya, Ahmadi menginformasikan bahwa hasil tes usap tenggorokan (swab) menunjukkan dirinya positif Covid-19 dan harus menjalani isolasi.

"Pada Rabu (22/7) malam saya baru saja mendapat informasi hasil pemeriksaan polymerase chain reaction (PCR) sampel 'swab' yang dilakukan pada tanggal 21 Juli 2020. Berdasarkan hasil sampel tersebut saya terkonfirmasi positif Covid-19," katanya Kamis (23/7/2020) seperti dilaporkan Antara.

Saat dihubungi melalui sambungan telepon, Ahmadi menyebutkan, pengakuan secara langsung yang dilakukannya tersebut adalah untuk memberikan edukasi kepada masyarakat bahwa Covid-19 bukanlah sebuah aib yang harus ditutupi.

"Pasien positif beserta keluarga tak harus dikucilkan, tak harus menjadi pergunjingan, melainkan harus diberikan semangat serta diberikan doa agar dapat segera sembuh," katanya.

Dikatakannya bahwa Covid-19 bisa menulari siapa saja tanpa pandang bulu. Karena itu, keterbukaan informasi akan mempermudah tugas Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 dalam melaksanakan langkah-langkah penanganan dan penanggulangan.

Dalam video berdurasi tiga menit 17 detik tersebut, Ahmadi menyatakan kondisinya tetap sehat, tanpa merasakan gejala. Saat ini dirinya beserta keluarga langsung melakukan isolasi mandiri di rumah.

Langkah isolasi mandiri yang dilakukannya sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan tentang Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) mengingat dirinya terkonfirmasi positif tanpa gejala.

Di akhir video, Ahmadi mengharapkan warga Kotawaringin Barat tidak panik dan terus menjaga kesehatan diri dengan menjaga pola hidup sehat, mematuhi protokol kesehatan serta imbauan yang dikeluarkan oleh pemerintah.

Kemudian, selalu menggunakan masker ketika keluar rumah, mencuci tangan sebelum dan sesudah keluar rumah, menjaga jarak serta segera memeriksakan diri ketika mengetahui telah melakukan kontak dengan pasien terkonfirmasi positif.

Dia juga memohon doa masyarakat agar dirinya segera sembuh dari Covid-19 sehingga bisa kembali beraktivitas dengan baik.

Selain itu, memberikan semangat dan optimisme kepada seluruh masyarakat bahwa Covid-19 bisa dicegah dengan mengikuti anjuran pemerintah menjalankan protokol kesehatan mencegah penularan Covid-19, demikian Ahmadi Riansyah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kalimantan tengah Virus Corona covid-19

Sumber : Antara

Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top