Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Secapa AD Klaster Baru Covid-19 di Jabar, Begini Tanggapan Ridwan Kamil

Ridwan Kamil juga menyatakan jika gugus tugas sedang melakukan tracing-testing kepada keluarga dan warga di sekitar lokas
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 10 Juli 2020  |  00:16 WIB
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil melakukan video conference bersama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan bupati/wali kota Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi (Bodetabek) serta Sekretaris Daerah Banten yang diikuti Gubernur Jabar Ridwan Kamil dari Gedung Pakuan, Kota Bandung, Jumat (8/5 - 2020) malam.
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil melakukan video conference bersama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan bupati/wali kota Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi (Bodetabek) serta Sekretaris Daerah Banten yang diikuti Gubernur Jabar Ridwan Kamil dari Gedung Pakuan, Kota Bandung, Jumat (8/5 - 2020) malam.

Bisnis.com, JAKARTA — Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyatakan hari ini wilayah Jabar  mengupdate ada 962 kasus positif virus corona.

Dimana mayoritas jumlah positif berasal fsti klaster imstitusi kenegaraan. Yakni di Secapa AD. Ridwan Kamil menyatakan secara teknis karantina mudah dilakukan karena berada di satu titik.

"Karena berada di satu titik, secara teknis bisa dilokalisir dan memudahkan karantina," ujarnya di akun twitternya.

Dia juga menyatakan jika gugus tugas sedang melakukan tracing-testing kepada keluarga dan warga di sekitar lokasi.

Seperti diketahui, sebanyak 1.262 orang di pusat pendidikan Sekolah Calon Perwira TNI Angkatan Darat (AD) atau Secapa AD yang berlokasi di Hegarmanah, Kecamatan Cidadap, Kota Bandung terinfeksi virus corona.

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto menuturkan penambahan kasus signifikan dari klaster Secapa AD merupakan hasil penyelidikan epidemiologi sejak 29 Juni lalu.

“Yang kita dapatkan keseluruhan kasus positif dari klaster ini sebanyak 1.262 orang. Ini terdiri dari peserta didik dan beberapa tenaga pelatih yang ada di sana,” kata Yuri saat memberi keterangan pers di Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta, pada Kamis (9/7/2020).

Yuri membeberkan dari keseluruhan kasus yang berhasil dihimpun hanya terdapat 17 orang yang mendapatkan perawatan intensif di Rumah Sakit Dustira Kota Cimahi.

“Karena ada keluhan meski dalam derajat keluhan ringan, di antaranya dari 17 orang ini ada yang demam, batuk dan agak sesak,” tuturnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ridwan kamil Secapa TNI AD
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top