Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Korea Utara Tolak Mentah-mentah Pertemuan dengan AS

Desas-desus pertemuan AS - Korut berkembang usai Presiden Korea Selatan Moon Jae-in menyatakan akan berupaya mendorong pertemuan terealisasi sebelum Pilpres AS.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 07 Juli 2020  |  08:27 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump (kiri) bertemu Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, di Hanoi, Vietnam, Rabu (27/2/2019). - REUTERS/Leah Millis
Presiden Amerika Serikat Donald Trump (kiri) bertemu Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, di Hanoi, Vietnam, Rabu (27/2/2019). - REUTERS/Leah Millis

Bisnis.com, JAKARTA - Korea Utara kembali menegaskan tidak berminat melakukan pembicaraan lagi dengan Amerika Serikat. Kabar tersebut mencuat hanya beberapa jam sebelum Stephen Biegun tiba di Seoul untuk mendiskusikan negosiasi nuklir.

Yonhap pada Selasa (7/7/2020) melaporkan, Dirjen Kementerian Luar Negeri Korea Utara Kown Jong-gun menyatakan masih ada yang membicarakan kemungkinan pertemuan antara Korea Utara - AS, padahal Wakil Menteri Luar Negeri Pertama Choe Son-hui sudah menegaskan keengganannya.

"Secara eksplisit sekali lagi [saya] katakan, kami tidak berminat untuk duduk berhadapan dengan AS," kata Kwon seperti dikutip dari Korean Central News Agency, Selasa (7/7/2020).

Pernyataan ini dilontarkan sesaat sebelum Deputi Sekretaris Negara AS Stephen Biegun, utusan Washington untuk menangani isu Korea Utara, tiba di Seoul.

Desas-desus pertemuan AS - Korut ini berkembang usai Presiden Korea Selatan Moon Jae-in menyatakan akan berupaya mendorong pertemuan terealisasi sebelum pilpres AS pada November.

Kwon menegaskan, upaya Korea Selatan berperan sebagai mediator akan sia-sia.

"Pembicaraan tidak masuk akal, yang tidak mengubah upaya mereka untuk memediasi pertemuan DPRK - AS, terus terdengar dari selatan. Mereka tampaknya memiliki telinga yang buruk atau terbiasa berbicara sesuka mereka," kata Kwon.

DPRK adalah kependekan dari Republik Rakyat Demokratik Korea.

Sementara itu, Donald Trump dan Kim Jong-un sudah bertemu hingga tiga kali sejak Juni 2018 untuk membahas rencana senjata nuklir. Namun, hasilnya nihil lantaran ketidakseimbangan antara denuklirisasi Pyongyang dan sanksi yang akan dijatuhkan oleh Washington.

Dilansir dari Channel News Asia, Biegun mengatakan pada pekan lalu bahwa masih ada waktu bagi kedua belah pihak bertemu. Namun, akibat Covid-19 pertemuan ini akan sulit terealisasi.

Pada bulan lalu, Korea Selatan meningkatkan ketegangan dengan Korea Selatan dengan meledakkan kantor penghubung bersama, tepat di sisi perbatasannya sebelum tiba-tiba menunda rencana aksi militer yang tidak ditentukan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat Korea Utara korea selatan
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top