Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Samsung Electronics Cetak Laba 8,1 Triliun Won, Lampaui Perkiraan!

Samsung Electronics berhasil mencatat perolehan laba yang lebih baik dari perkiraan setelah lonjakan traffic internet mendorong permintaan untuk chip dan penjualan gadget mulai pulih dari kemerosotan akibat pandemi Covid-19.
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 07 Juli 2020  |  08:09 WIB
Model melakukan swafoto menggunakan ponsel Samsung Galaxy S20 Series saat peluncurannya di Jakarta, Rabu (4/3/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Model melakukan swafoto menggunakan ponsel Samsung Galaxy S20 Series saat peluncurannya di Jakarta, Rabu (4/3/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA – Samsung Electronics berhasil mencatat perolehan laba yang lebih baik dari perkiraan setelah lonjakan traffic internet mendorong permintaan untuk chip dan penjualan gadget mulai pulih dari kemerosotan akibat pandemi Covid-19.

Produsen chip memori dan smartphone terbesar di dunia ini membukukan laba usaha sebesar 8,1 triliun won (US$6,8 miliar) dalam kuartal yang berakhir pada Juni 2020, melampaui rata-rata estimasi 6,2 triliun won.

Sementara itu, penjualan untuk kuartal tersebut mencapai 52 triliun won, menurut hasil pendahuluan yang dirilis Selasa (7/7/2020). Samsung akan melaporkan laba bersih atau perincian kinerja divisi pada akhir bulan ini ketika merilis laporan final.

Kinerja kuat perusahaan Korea Selatan ini menunjukkan bahwa industri teknologi tengah kembali bangkit dari pandemi Covid-19.

Tak hanya memukul ekonomi global, Covid-19 juga mempercepat perubahan ke arah aktivitas online seperti konferensi video, pendidikan berbasis web, dan streaming hiburan.

Meski telah memperingatkan penurunan laba pada kuartal kedua karena penutupan pabrik dan toko, Samsung berhasil mengurangi dampak buruk ini dengan memangkas biaya pemasaran serta menjual TV dan monitor kepada masyarakat yang menghabiskan lebih banyak waktu bekerja dan bermain di rumah.

“Laba tetap bergerak cepat meskipun penjualan smartphone tergantung pada offline,” ujar Senior Vice President di HMC Securities, Greg Roh.

“Ke depan, pasar akan lebih percaya pada kemampuan Samsung untuk mencegah krisis makro berikutnya,” tambahnya, seperti dikutip dari Bloomberg.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Samsung Electronics
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top