Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sentimen Konsumen AS Melonjak, Tertinggi Sejak 2016

Responden berharap perbaikan ekonomi pada tahun depan akibat pembukaan kembali ekonomi
Duwi Setiya Ariyanti
Duwi Setiya Ariyanti - Bisnis.com 12 Juni 2020  |  23:02 WIB
Warga berjalan di sekitar Times Square saat beberapa layar bercahaya biru sebagai bagian dari inisiatif
Warga berjalan di sekitar Times Square saat beberapa layar bercahaya biru sebagai bagian dari inisiatif "Light It Blue" untuk menghormati tenaga kesehatan, saat penyebaran penyakit virus corona (Covid-19) di New York, Amerika Serikat, Kamis (23/4/2020)./Antara - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA— Sentimen konsumen Amerika Serikat pada awal Juni melonjak menyentuh level tertinggi sejak 2016 sejalan dengan pembukaan kembali ekonomi dan sejumlah perusahaan yang memulihkan pekerjaan.

Dikutip dari Bloomberg, Jumat (12/6/2020), Universitas Michigan mencatat kenaikan 6,6 poin menjadi 78,9 pada indeks awal. Sementara itu, nilai yang paling banyak muncul dalam proyeksi yang dikumpulkan dari survey ekonom Bloomberg bahwa sentimen konsumen naik ke 75.

Ukuran pada kondisi lanjutan yakni 5,5 poin ke 87,8 pada bulan sedangkan pengukutan pada ekspektasi melonjak 7,2 poin ke 73,1. Namun, kendati telah naik kondisinya belum mampu melampaui potret sebelum pandemi.

Kenaikan sentimen menonjolkan optimisme bahwa pembukaan kembali ekonomi di AS akan memulihkan lapangan pekerjaan dan membantu kenaikan belanja agar bisa keluar dari resesi.

Kendati demikian, dua pertiga responden mengantisipasi kondisi ekonomi yang kontras ke depannya karena masalah pandemi virus corona yang masih membayangi pasar saham.

 “Terlepas dari ekspektasi keuntungan ekonomi, beberapa konsumen mengantisipasi munculnya dukungan kondisi ekonomi dalam waktu dekat,” Direktur Survey, Richard Curtin dalam keterangannya.

Data sentimen yang dirilis universitas menunjukkan hasil yang konsisten dengan pengukuran mingguan yang dilakukan Bloomberg.

Dari survey, Universitas Michigan juga diperoleh data ekspektasi inflasi yang menunjukkan bahwa konsumen berharap inflasi sebesar 3 persen pada tahun berikutnya.

Data pun menunjukkan kubu politik dengan kenaikan sentimen konsumen yang terpusat pada pemilih Republikan dan independen. Pada saat yang sama, secara umum kepercayaan diri terhadap kebijakan ekonomi pemerintah menurun.

“Kerusakan yang timbul oelh pandemi virus corona terhadap ekonomi kami sangat luas—kami belum mampu menangani usaha kecil yang bangkrut daan rumah tangga yang tak bisa melunasi cicilan rumah dan pembayaran sewa untuk sementara,” katanya.

Survey tersebut dilakukan pada 27 Mei hingga 10 Juni dengan 42 persen responden berharap bahwa keuangan mereka akan membaik tahun depan. Angka itu naik dari 32 persen. Di tengah pembukaan ekonomi, Bos Bank Sentral AS Jerome Powell memperingatkan gelombang pengangguran akibat pandemi meski Departemen Ketenagakerjaan melaporkan tambahan 2,5 juta pekerjaan pada Mei.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat ekonomi amerika serikat Virus Corona perusahaan Amerika Serikat

Sumber : Bloomberg

Editor : Duwi Setiya Ariyanti

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top