Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ventilator Buatan Indonesia Diproduksi Massal Akhir Mei

Kementerian Perindustrian menargetkan ventilator yang dikembangkan oleh empat perguruan tinggi nasional akan diproduksi secara massal pada akhir bulan ini.
Andi M. Arief
Andi M. Arief - Bisnis.com 26 Mei 2020  |  14:36 WIB
Produksi ventilator. Alat bantu pernafasan menjadi salah satu yang menjadi buruan di tengah pandemi Covid-19.  - Reuters
Produksi ventilator. Alat bantu pernafasan menjadi salah satu yang menjadi buruan di tengah pandemi Covid-19. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Produksi massal ventilator oleh empat perguruan tinggi binaan Kementerian Perindustrian (Kemenperin) dijadwalkan akan dimulai pada akhir bulan ini. Jadwal tersebut terlambat sekitar satu bulan dari perkiraan awal Kemenperin.

Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika Kemenperin Taufiek Bawazier mengatakan saat ini ventilator besutan tiga perguruan tinggi sedang melakukan uji klinis, sedangkan ventilator yang didesain tim dari Institut Teknologi Bandung sedang melakukan persiapan untuk produksi massal.

"Di Kemenkes [Kementerian Kesehatan] ternyata ada syarat yang cukup ketat untuk Alkes [alat kesehatan] high risk. Bukan lulus uji [produk] saja, tapi ada lulus uji klinis dan izin edar, baru [bisa] produksi masal," katanya kepada Bisnis, Selasa (26/5/2020).

Seperti diketahui, keempat perguruan tinggi binaan Kemenperin tersebut antara lain adalah Institus Teknologi Bandung (ITB), Universitas Indonesia (UI), Institut Teknologi Sepuluh November (ITS), dan Universitas Gajah Mada (UGM). Sebelumnya, keempat perguraun tinggi tersebut ditargetkan dapat mulai memproduksi masal ventilatornya masing-masing pada pertengahan Mei 2020.

Taufiek mengutarakan hingga saat ini telah ada enam produk yang telah lulus uji di Balai Pengaman Fasilitas Kesehatan. Adapun, komponen yang diuji adalah keamanan listrik dan kehandalan produk.

Secara total, setidaknya ada sekitar 11.650 unit ventilator per bulan yang akan diproduksi atau 388 unit ventilator per hari.

Sementara itu, Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 mendata dalam 30 hari terakhir ada 13.868 penambahan kasus baru.

Di samping itu, jumlah pasien yang dirawat di rumah sakit mencapai 69,1 persen dari total kasus positif atau 9.582 orang. Dengan kata lain, ada kelebihan produksi ventilator lebih dari 2.000 unit.

Namun demikian, Taufiek menyatakan pihaknya akan berhati-hati dalam membuka keran ekspor ventilator di masa depan.

"Kami prioritaskan menolong rakyat Indonesia dulu. Kalau ekspor kami hati-hati. Kami prioritaskan kebutuhan dalam negeri," ucapnya.

Selain Kemenperin, Taufiek menyampaikan Kemenkes juga telah melakukan pendampingan terhadap 36 pengembang inovator dari berbadai perguruan tinggi. Menurutnya, ventilator inovasi hasil pendampingan tersebut akan difasilitasi Kemenperin untuk diproduksi massal.

Selain itu, lanjutnya, Kemenperin juga akan mendukung alat uji, rantai pasok bahan baku dan mitra industri perguruan tinggi tersebut. Adapun, Taufiek menyampaikan pihaknya akan mengoptimalkan penggunaan bahan baku ventilator domestik.

"Sejauh ini [ketersediaan bahan baku] diinformasikan aman. Persediaan [bahan baku] dalam negeri lebih besar," ucapnya.

Taufiek menyatakan pihaknya bekerja sama dengan Gabungan Industri Kendaraan Bermotor (Gaikindo), Gabungan Industri Alat Motor-Mobil (GIAMM), dan Asosiasi Sepeda Motor (AISI) untuk menjaga ketersediaan bahan baku ventilator di dalam negeri.

Di sisi lain, Taufiek berujar pihaknya telah mengarahkan produsen ventilator nasional untuk mengedepankan misi kemanusiaan alih-alih margin. Oleh karena itu, lanjutnya, pemerintah akan menjadi pembeli utama.

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita sebelumnya mengatakan arahan Presiden cukup jelas bahwa Indonesia dalam jangka menengah, apalagi panjang, harus mandiri di sektor idnustri kesehatan.

Agus optimistis pabrikan ventilator di dalam negeri akan memiliki kapasitas produksi sekitar 12.000 unit ventilator per bulan pada Mei 2020. Sampai saat ini ada empat entitas hasil perkawinan antara perguruan tinggi dan pabrikan alat kesehatan.

Pertama, pengembang dari Universitas Indonesia (UI) dengan jumlah mitra pabrikan sebanyak empat unit saat ini sedang dalam tahap uji produk. Adapun, tim pengembang UI berencana memproduksi 800 unit ventilator transport berbasis sistem pneumatic.

Kedua, pengembang dari Institut Teknologi Bandung (ITB) bekerja sama dengan sekolah menengah kejuruan (SMK) dan tiga unit pabrikan yakni PT Dirgantara Indonesia, PT Len Industri, dan PT Pindad. Tim pengembang dari ITB berencana memproduksi ventilator untuk unit gawat darurat (UGD) sebanyak 10.100 unit per bulan.

Kemenperin mencatat kerja sama antara tim pengembang ITB dengan SMK telah dalam tahap persiapan produksi dan akan memulai produksi 100 unit ventilator per bulan pada April 2020. Sementara itu, kerja sama dengan tiga badan usaha milik negara masih dalam tahap perencanaan dan diperkirakan dapat memulai produksi 10.000 unit ventilator.

Ketiga, pengembang dari Institut Teknologi Sepuluh November Surabaya (ITS) berencana memproduksi low cost protable ventilator tipe emergency.

Keempat, pengembang dari Yogyakarta yang beranggotakan Universitas Gadjah Mada, PT Yogya Presisi Teknikatama Industri (YPTI), PT STECHOQ, dan PT Swayasa Prakarsa. Ventilator yang akan diproduksi merupakan ventilator berkualitas tinggi atau computerizd control emergency ventilator dan ICU ventilator.

Kedua jenis ventilator tersebut sedang dalam tahap pembuatan prototipe. Kedua jenis ventilator tersebut direncanakan akan diproduksi oleh PT YPTI dan PT Swayasa Prakarsa dengan kapasitas produksi 600 unit per bulan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenperin Virus Corona covid-19 Ventilator
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top