Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Polisi Selidiki Pelarungan ABK WNI di Kapal China Luqing Yuan Yu 623      

Bareskrim Polri menggandeng Polda Jawa Tengah menyelidiki perkara tindak pidana perdagangan orang (TPPO) dan pelarungan ABK asal Indonesia ke Laut Somalia di Kapal China Luqing Yuan Yu 623.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 18 Mei 2020  |  15:28 WIB
nWarga Negara Indonesia (WNI) yang menjadi anak buah kapal (ABK) Long Xing 629 tiba di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (8/5/2020). Sebanyak 14 WNI ABK yang diduga mengalami eksploitasi di kapal berbendera China tersebut tiba di Indonesia dan akan menjalani karantina kesehatan di asrama milik Kementerian Sosial. ANTARA FOTO - Hasnugara
nWarga Negara Indonesia (WNI) yang menjadi anak buah kapal (ABK) Long Xing 629 tiba di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (8/5/2020). Sebanyak 14 WNI ABK yang diduga mengalami eksploitasi di kapal berbendera China tersebut tiba di Indonesia dan akan menjalani karantina kesehatan di asrama milik Kementerian Sosial. ANTARA FOTO - Hasnugara

Bisnis.com, JAKARTA - Bareskrim Polri menggandeng Polda Jawa Tengah menyelidiki perkara tindak pidana perdagangan orang (TPPO) dan pelarungan ABK asal Indonesia ke Laut Somalia di Kapal China Luqing Yuan Yu 623.

Direktur Tindak Pidana Umum (Tipidum) Bareskrim Polri Brigjen Pol Ferdy Sambo mengatakan bahwa penyidik akan menyelidiki mulai dari perjanjian kerja sama antara ABK asal Indonesia dengan pihak agensi, kronologis peristiwa pelarungan dan menggandeng Kementerian Luar Negeri untuk mengungkap perkara tersebut.

Dia juga menjelaskan bahwa Tim Satgas TPPO dari Bareskrim Polri akan memberikan atensi khusus ke Polda Jawa Tengah untuk mengungkap kasus itu.

"Saya sudah berkoordinasi dengan Dir Krimum dari Polda Jawa Tengah untuk menyelidiki informasi ini ya," tuturnya, Senin (18/5/2020).

Sebelumnya, Bareskrim telah mengungkap kasus yang sama dan menetapkan tiga orang tersangka dari tiga perusahaan agensi berbeda. Ketiganya yaitu W dari PT APJ di Bekasi, F dari PT LPB di Tegal dan J dari PT SMG di Pemalang.

Ketiganya memberangkatkan 14 ABK asal Indonesia secara ilegal dengan perjanjian yang tidak sesuai, hingga para ABK.

Para tersangka telah dijerat dengan Pasal TPPO karena diduga telah melakukan ekspolitasi dan perbudakan ke seluruh ABK asal Indonesia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china abk
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top