Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Amerika Serikat Mau Beri Sanksi Lagi ke Iran, Rusia Sebut Konyol

Rusia mengecam Amerika Serikat dan menyebutnya “konyol” karena berpendapat bahwa mereka masih anggota perjanjian nuklir Iran 2 tahun setelah keluar.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 Mei 2020  |  16:37 WIB
Pembangkit listrik bertenaga nuklir di Bushehr, Iran, sekitar 750 kilometer sebelah selatan Teheran./Bloomberg - Mohsen Shandiz
Pembangkit listrik bertenaga nuklir di Bushehr, Iran, sekitar 750 kilometer sebelah selatan Teheran./Bloomberg - Mohsen Shandiz

Bisnis.com, JAKARTA – Rusia mengecam Amerika Serikat dan menyebutnya “konyol” karena berpendapat bahwa mereka masih anggota perjanjian nuklir Iran 2 tahun setelah keluar, sehingga Washington berpikir dapat memicu kembalinya semua sanksi PBB terhadap Teheran.

Amerika Serikat, Rusia, China, Jerman, Inggris, dan Prancis pada 2015 menyepakati perjanjian dengan Iran, yang mencegah Teheran mengembangkan senjata nuklir dengan imbalan pembebasan sanksi.

Dewan Keamanan PBB mengabadikan perjanjian tersebut dalam resolusi yang masih menyebut Amerika Serikat sebagai partisipan, meski sudah angkat kaki.

Presiden AS Donald Trump keluar dari perjanjian tersebut pada 2018 dan menganggap perjanjian dari kepresidenan Barack Obama sebagai "kesepakatan paling buruk yang pernah ada."

Namun, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo bulan lalu mengatakan bahwa bahasa dalam resolusi itu "jelas" dan "hak-hak yang diperoleh partisipan dalam resolusi Dewan Keamanan PBB sepenuhnya tersedia untuk semua partisipan."

Dia mengacu pada kemampuan satu partisipan perjanjian nuklir, yang dikenal sebagai Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA), untuk memicu apa yang disebut kembalinya semua sanksi PBB terhadap Iran.

Duta Besar Rusia untuk PBB, Vassily Nebenzia menilai pemikiran  begitu adalah konyol. "Ini konyol. Mereka bukan anggota, mereka tidak punya hak untuk memicu itu [sanksi terhadap Iran]."

Para diplomat mengatakan Amerika Serikat akan menghadapi pertempuran kotor jika negara itu berusaha memicu kembalinya sanksi, yang mencakup embargo senjata terhadap Iran. Tidak diketahui pasti bagaimana atau apakah satu anggota Dewan Keamanan dapat menghentikan langkah seperti itu.

Nebenzia mengatakan Amerika Serikat harus mempertimbangkan apakah itu akan pantas. "Snapback pasti akan menjadi akhir dari JCPOA ... Inspeksi yang paling mengganggu dari satu negara oleh IAEA (Badan Energi Atom Internasional) akan dihentikan. Apakah demi kepentingan AS itu terjadi?"

Amerika Serikat telah mengajukan bersama pihak-pihak Eropa dalam perjanjian kemungkinan mengembalikan sanksi jika mereka tidak dapat meminta Dewan Keamanan beranggotakan 15 negara itu memperpanjang embargo senjata terhadap Iran, yang berakhir pada Oktober.

Sebuah resolusi untuk melakukan itu memerlukan sembilan suara dukungan dan tidak ada veto dari Rusia, China, Amerika Serikat, Prancis, atau Inggris.

Ditanya apakah Rusia akan memveto resolusi semacam itu, Nebenzia mengatakan: "Saya tidak pernah menjawab pertanyaan sebelum waktu yang tepat datang, tetapi Anda dapat membuat tebakan liar ... Saya tidak melihat alasan apa pun mengapa embargo senjata harus diberlakukan terhadap Iran."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat rusia nuklir iran

Sumber : Antara/Reuters

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top