Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sempat Ditunda, Luhut Sebut 500 TKA China Masuk ke Sultra Juni 2020

Luhut Pandjaitan menyebutkan bahwa kedatangan 500 TKA China ke Sultra untuk mempercepat pembangunan smelter. Saat ini para calon TKA tersebut tengah mengurus sejumlah perizinan.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 10 Mei 2020  |  15:31 WIB
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan. Bisnis - Triawanda Tirta Aditya
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan. Bisnis - Triawanda Tirta Aditya

Bisnis.com, JAKARTA – Sebanyak 500 Tenaga Kerja Asing (TKA) asal China yang ditunda kedatangannya oleh Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) akan bekerja menyelesaikan pabrik baterai lithium. Kendati demikian, pabrik tersebut nantinya akan diisi oleh para pekerja lokal.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, 500 TKA China tersebut nantinya akan bekerja di PT Virtue Dragon Nickel Industry (VDNI), Konawe, Sulawesi Tenggara. VDNI merupakan pabrik yang akan memproduksi nikel menjadi lithium untuk bahan baku baterai mobil listrik.

Dia menuturkan bahwa kedatangan 500 TKA China ke Sultra itu untuk mempercepat pembangunan smelter.

“Saat ini mereka sedang mengurus perizinan, karena proses itu tidak sebentar. Kemungkinan mereka akan masuk sekitar Juni atau Juli mendatang,” katanya dalam sebuah wawancara yang disiarkan di akun youtube RRI Net Official, Minggu (10/5/2020).

Luhut mengatakan, kehadiran pekerja asing itu masih dibutuhkan oleh Indonesia. Pasalnya, Indonesia belum memiliki kualitas tenaga kerja yang mumpuni untuk mengerjakan proyek smelter tersebut.

“Memang harus diakui (tenaga kerja) kita belum siap menghadapi industri seperti ini. Oleh karena itu, pembangunan ini masih dilakukan oleh tenaga asing menggunakan teknologi VDNI yang berasal dari China,” jelasnya.

Meski demikian, dirinya menjamin pabrik tersebut nantinya akan diisi oleh tenaga kerja asal Indonesia. Hal ini akan dilakukan dengan melatih para pekerja pada politeknik yang saat ini tengah dibangun di daerah tersebut dan juga proses alih teknologi dengan para TKA.

“Sekitar 92 hingga 93 persen tenaga kerja yang mengisi pabrik tersebut nantinya akan diisi oleh pegawai lokal,” katanya.

Dia melanjutkan, pandemi virus Corona (Covid-19) menghambat proyek hilirisasi nikel menjadi lithium. Setelah pandemi corona mereda, Luhut memperkirakan proyek akan kembali berjalan pada Juli mendatang dengan targetnya operasi pada 2023. Dengan demikian, Indonesia akan dapat masuk ke industri bahan baku baterai mobil listrik.

“Karena, mulai 2025 diperkirakan orang-orang di Eropa sudah tidak menggunakan mobil berbahan bakar minyak lagi,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tka Virus Corona Luhut Pandjaitan
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top