Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Program Pinjaman Lunak untuk Usaha Kecil di AS Tak Tepat Sasaran

Distrik-distrik dengan dampak yang tidak seberapa, perusahaan-perusahaan dilaporkan menerima pinjaman lunak tersebut hingga dua kali porsinya.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 27 April 2020  |  18:40 WIB
Pengumuman penutupan sementara pasar ikan di The Wharf, Washington, DC, Amerika Serikat, Selasa (7/4/2020). Amerika Serikat masih menjadi negara dengan kasus Covid-19 terbesar. Hingga Rabu (8/4/2020), kasus positif Covid-19 di Negeri Paman Sam itu telah mencapai 396.416 kasus. Bloomberg - Andrew Harrer
Pengumuman penutupan sementara pasar ikan di The Wharf, Washington, DC, Amerika Serikat, Selasa (7/4/2020). Amerika Serikat masih menjadi negara dengan kasus Covid-19 terbesar. Hingga Rabu (8/4/2020), kasus positif Covid-19 di Negeri Paman Sam itu telah mencapai 396.416 kasus. Bloomberg - Andrew Harrer

Bisnis.com, JAKARTA - Program pinjaman untuk pelaku bisnis kecil di Amerika Serikat tidak mengalir tepat sasaran kepada pihak yang terdampak pandemi Covid-19.

Berdasarkan riset yang dilakukan oleh University of Chicago’s Booth School, Massachusetts Institute of Technology’s Sloan School, dan National Bureau of Economic Research, hanya 15 persen perusahaan kecil dari daerah-daerah yang mencatatkan penurunan terbesar jam kerja dan penutupan bisnis yang menerima pinjaman lunak tersebut.

Sebaliknya, distrik-distrik dengan dampak yang tidak seberapa, perusahaan-perusahaan dilaporkan menerima pinjaman lunak tersebut hingga dua kali porsinya.

“Kami menemukan bahwa aliran stimulus itu tidak mengalir ke target seharusnya,” kata ekonom João Granja, Christos Makridis, Constantine Yannelis, dan Eric Zwick dalam laporannya, dilansir Bloomberg, Senin (27/4/2020).

Lebih rinci, data-data yang tersaji dalam laporan itu menunjukkan justru dana lebih banyak mengalir ke area-area yang tidak terlalu terkena dampak pandemi, dengan angka ketenagakerjaan yang lebih baik, jumlah infeksi lebih sedikit, dan pemberlakuan pembatasan sosial yang tidak ketat.

Program pinjaman lunak untuk mendukung pebisnis mikro ini diguyurkan pemerintah dengan nilai US$349 miliar dalam waktu 2 pekan. Pemerintah akan kembali menambahkan stimulus hingga US$320 miliar pada Senin, setelah kebijakan itu disepakati pada pekan lalu.

Riset ini sekaligus menggambarkan pentingnya transparansi atas kebijakan stimulus  seiring semakin banyaknya perusahaan membutuhkan uang tunai. Sejauh ini, lebih dari 26 juta warga Amerika Serikat telah kehilangan pekerjaannya.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top