Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Suspect Virus Corona di Luar China Semakin Bertambah

Suspect virus corona semakin bertambah di luar China. Dengan negara yang terbanyak adalah Italia dan Korea Selatan. Di Indonesia sendiri, belum diketahui ada suspect, meski sempat diduga ada warga negara Jepang di Bali yang terkena.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 26 Februari 2020  |  09:10 WIB
Pria berusia 67 tahun dan istrinya, yang sebelumnya dinyatakan terinfeksi virus corona, meninggalkan rumah sakit di Wuhan, China, Jumat (1/2/2020). Seorang dokter turut merayakan kesembuhan kedua pasiennya itu. - Antara
Pria berusia 67 tahun dan istrinya, yang sebelumnya dinyatakan terinfeksi virus corona, meninggalkan rumah sakit di Wuhan, China, Jumat (1/2/2020). Seorang dokter turut merayakan kesembuhan kedua pasiennya itu. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Suspect virus corona (covid-19) di luar China, negara asal virus muncul, terus bertambah dari waktu ke waktu. Menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO), jumlah di luar Negeri Tirai Bambu terkonfirmasi hampir menyamai di China.

Berdasarkan data laporan situasi harian resmi WHO per Selasa (25/2/2020) yang dikutip di Jakarta, Rabu, sebanyak 908 kasus corona terjadi secara global dengan rincian 518 kasus baru terjadi di China dan 390 kasus terjadi di luar China.

Secara keseluruhan sebanyak 80.239 kasus terpapar virus corona terjadi secara global, dengan 77.780 kasus di antaranya terjadi di China dan menyebabkan 2.666 kematian (71 kasus kematian baru). Sebanyak 2.459 kasus terjadi di 33 negara dengan angka kematian mencapai 34 korban jiwa (11 kasus kematian baru).

Berdasarkan data WHO dalam lima hari terakhir, kasus baru corona yang terkonfirmasi di luar China terus melonjak. Mulai tanggal 21 hingga 25 Februari, jumlah kasus baru yang terjadi di luar China, secara berurutan, adalah 127, 202, 367, 300, dan 390 kasus.

Kasus paling banyak terjadi di luar China berada di Korea Selatan dengan 977 kasus, dengan penambahan 214 kasus baru, di Kapal Pesiar Diamond Princess di perairan Yokohama Jepang 691 kasus, dan Italia sebanyak 229 kasus dengan tambahan 105 kasus baru.

WHO bersama Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit wilayah Eropa telah berada di Italia sejak Senin (24/2/2020) untuk mendukung otoritas setempat menangani kasus corona.

Terdapat empat negara baru yang melaporkan adanya kasus positif Covid-19 yaitu Afghanistan, Bahrain, Irak, dan Oman.

Di kawasan Pasifik Barat, selain di Korea Selatan, kasus terbanyak juga terjadi di Jepang (157), Singapura (90), Malaysia (22), Australia (22), Vietnam (16), Filipina (3), Kamboja (1). Untuk wilayah Asia lainnya, tidak terjadi penambahan yaitu di Thailand (37), India (3), Nepal (1), Sri Lanka (1).

Penyebaran di Benua Amerika terjadi di Amerika Serikat (53), dan Kanada (10) dengan penambahan kasus 18 orang di AS dan satu di Kanada.

Wilayah Eropa paling banyak di Italia (229), Jerman (16), Prancis (12), Inggris (13), Israel (2), Rusia (2), Spanyol (2), Belgia (1), Finlandia (1).

Untuk wilayah Timur Tengah paling banyak dilaporkan terjadi di Iran (61) dengan penambahan 18 kasus baru, Uni Emirat Arab (13), Bahrain (8), dan Kuwait (8). Selain itu, ada penambahan lima kasus baru, yaitu di Oman (2), Afghanistan (1), Irak (1), Lebanon (1), dan Mesir (1).

Untuk Indonesia, pemerintah melalui Kementerian Kesehatan belum mengonfirmasi adanya kasus positif corona. Beberapa waktu lalu, di Bali, sempat dilaporkan adanya turis Jepang yang dilaporkan positif virus corona. Pemerintah Indonesia masih menelusuri riwayat perjalanan turis tersebut dan memperketat surveilans kesehatan di Provinsi Bali.

Pemerintah Indonesia juga sedang menyiapkan berbagai upaya untuk memulangkan WNI yang berada di Kapal Diamond Princess di Yokohama Jepang dan Kapal World Dream di perairan internasional dekat Kepualauan Bintan.

Rencananya 188 WNI di Kapal World Dream akan dievakuasi hari ini dan langsung dilakukan observasi kesehatan di Pulau Sebaru Kecil Kepulauan Seribu DKI Jakarta.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china who Virus Corona

Sumber : Antara

Editor : Andya Dhyaksa
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top