Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Lulus Passing Grade SKD CPNS 2019 Belum Tentu Lolos ke Tahap SKB, Ini Penjelasan BKN

Untuk bisa dinyatakan lulus passing grade (PG) SKD seorang pelamar harus memenuhi ambang batas nilai yang telah diatur Peraturan Menteri PANRB Nomor 24 tahun 2019.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 04 Februari 2020  |  06:49 WIB
Sejumlah peserta melakukan pendaftaran ulang sebelum mengikuti Seleksi Kemampuan Dasar (SKD) Computer Assisted Test (CAT) untuk Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun 2020 di Kantor Pemerintah Kota Salatiga, Jawa Tengah, Senin (3/2/2020). Sebanyak 2360 peserta mengikuti SKD berbasis CAT untuk memenuhi 237 formasi CPNS Kota Salatiga tahun 2020 yang dilaksanakan 3-5 Februari. - Antara
Sejumlah peserta melakukan pendaftaran ulang sebelum mengikuti Seleksi Kemampuan Dasar (SKD) Computer Assisted Test (CAT) untuk Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun 2020 di Kantor Pemerintah Kota Salatiga, Jawa Tengah, Senin (3/2/2020). Sebanyak 2360 peserta mengikuti SKD berbasis CAT untuk memenuhi 237 formasi CPNS Kota Salatiga tahun 2020 yang dilaksanakan 3-5 Februari. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Kepegawaian Negara (BKN) menjelaskan bahwa peserta CPNS 2019 yang lulus passing grade pada Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) belum tentu dinyatakan lolos ke tahap selanjutnya.

Untuk bisa dinyatakan lulus passing grade (PG) SKD seorang pelamar harus memenuhi ambang batas nilai yang telah diatur Peraturan Menteri PANRB Nomor 24 tahun 2019.  Namun demikian, peserta SKD yang sukses melampaui PG, tidak serta merta dinyatakan lulus SKD dan otomatis bisa mengikuti Seleksi Kompetensi Bidang (SKB).

"Nilai peserta SKD lolos PG akan diolah terlebih dahulu mengingat satu formasi tidak dilamar oleh peserta dari satu titik lokasi (tilok) saja, namun harus digabungkan dengan hasil SKD pelamar dari berbagai tilok," ujar Plt Kepala Biro Hubungan Masyarakat BKN Paryono melalui siaran pers BKN yang dikutip, Selasa (4/2/2020).

Selain itu, dalam pemeringkatan nilai SKD juga harus menyertakan hasil SKD peserta P1/TL (peserta seleksi CPNS 2018 yang memenuhi PG SKD dan masuk dalam tiga kali formasi jabatan yang dilamar untuk mengikuti SKB tahun 2018 namun dinyatakan tidak lulus sampai dengan tahap akhir).

Tahap pengolahan data akan dilanjutkan dengan tahap rekonsiliasi data hasil SKD yang melibatkan instansi penyelenggara SKD dan BKN.

Hasil rekonsiliasi tersebut akan diajukan kepada Kepala BKN untuk mendapat approval dan digital signature (DS) yang dilakukan by system pada portal SSCASN.

Kemudian, hasil SKD seluruh peserta seleksi akan disampaikan Kepala BKN selaku Ketua Tim Pelaksana Panselnas kepada PPK masing-masing instansi melalui portal SSCASN dan admin instansi dapat mengunduh hasil SKD tersebut.

Selanjutnya, Ketua Panitia Seleksi Instansi akan menetapkan pengumuman hasil/kelulusan SKD dan menyampaikannya kepada publik.

"Rangkaian tahapan yang harus dilalui sebelum penetapan hasil kelulusan SKD menjadi alasan tidak dapat ditampilkannya pernyataan kelulusan SKD pada layar nilai peserta SKD," kata Paryono.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tes cpns cpns
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top