Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Trump Tak Akan Cabut Sanksi Sebelum Bernegosiasi dengan Iran

Hubungan AS-Iran kembali memanas sejak AS keluar dari perjanjian nuklir damai pada 2018.
Annisa Margrit
Annisa Margrit - Bisnis.com 26 Januari 2020  |  15:18 WIB
Presiden AS Donald Trump berbicara dalam acara penandatanganan UU Otoritas Pertahanan Nasional untuk Tahun Fiskal 2020 di Pangkalan Militer Gabungan (Joint Base) Andrews, Maryland, AS, Jumat (20/12/2019). - Reuters/Leah Millis
Presiden AS Donald Trump berbicara dalam acara penandatanganan UU Otoritas Pertahanan Nasional untuk Tahun Fiskal 2020 di Pangkalan Militer Gabungan (Joint Base) Andrews, Maryland, AS, Jumat (20/12/2019). - Reuters/Leah Millis

Bisnis.com, JAKARTA — Presiden AS Donald Trump menegaskan tidak akan mencabut sanksi atas Iran hanya untuk bernegosiasi dengan negara tersebut.

"Menteri Luar Negeri Iran mengatakan mereka ingin bernegosiasi dengan AS, tapi ingin sanksi dicabut. @FoxNews @OANN Tidak Terima kasih!" ujar Trump melalui akun Twitter resminya, Sabtu (25/1/2020) waktu AS.

Cuitannya ini, yang juga disampaikan dalam bahasa Farsi, kemungkinan merupakan respons atas wawancara Menteri Luar Negeri (Menlu) Iran Mohammad Javad Zarif dengan Der Spiegel, yang diterbitkan pada Jumat (24/1). Dalam wawancara itu, seperti dilansir Reuters, dia menyatakan Iran masih terbuka untuk negosiasi dengan AS jika sanksi-sanksi yang dijatuhkan oleh Washington ditarik kembali.

"@realdonaldtrump lebih baik dinasihati kembali agar menyampaikan komentar terkait kebijakan luar negeri sesuai dengan fakta, dibandingkan bergantung pada headline @FoxNews atau penerjemah bahasa Farsinya," tukas Zarif dalam cuitan balasan, sembari menunjukkan sebagian inti wawancaranya.

Ketegangan hubungan AS-Iran kembali meningkat ke level tertinggi dalam 10 tahun terakhir setelah militer AS membunuh Jenderal Qassem Soleimani, pejabat tinggi militer Iran, dalam sebuah serangan drone di Baghdad, Irak pada 3 Januari 2020. Beberapa hari kemudian, Iran balik menyerang basis militer AS di Irak.

Keluarnya AS dari perjanjian nuklir damai dengan Iran dan negara-negara adidaya lainnya pada 2018, juga berpengaruh terhadap hubungan kedua negara.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

as vs iran Donald Trump

Sumber : Reuters

Editor : Annisa Margrit
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top