Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasus Suap Impor Ikan : KPK Panggil Direktur Perum Perindo Arief Goentoro, Saksi Tersangka Risyanto Suanda

Arief Goentoro merupakan satu dari tiga direksi Perum Perindo yang juga ikut diamankan Satgas KPK pada saat operasi tangkap tangan (OTT) September 2019.
Ilham Budhiman
Ilham Budhiman - Bisnis.com 07 Januari 2020  |  10:54 WIB
KPK - Antara/Widodo S Jusuf
KPK - Antara/Widodo S Jusuf

Kabar24.com, JAKARTA — Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memanggil Direktur Operasional Perum Perusahaan Perikanan (Perindo) Arief Goentoro, Selasa (7/1/2020).

Arief akan diperiksa terkait kasus dugaan suap kuota impor ikan tahun 2019 di Perum Perindo yang menjerat mantan Direktur Utama Risyanto Suanda. Saat kasus ini bergulir, Arief menjabat sebagai direktur keuangan.

"Yang bersangkutan [Arief Goentoro] dipanggil sebagai saksi untuk tersangka RSU [Risyanto Suanda]," ujar Pelaksana tugas Juru bicara KPK Ali Fikri.

Dalam perkara ini, dia kerap dipanggil penyidik KPK untuk melengkapi berkas pemeriksaan. Arief merupakan satu dari tiga direksi Perum Perindo yang juga ikut diamankan Satgas KPK pada saat operasi tangkap tangan (OTT) September lalu.

Namun, usai diperiksa intensif oleh penyelidik KPK, Arief kemudian dilepaskan dan hanya berstatus saksi hingga saat ini.

Selain Arief, penyidik juga memanggil Kepala Departemen PKBL Perum Perindo Aris Widodo; Kepala Desk Hukum Perum Perindo Yusnita Hafnur; dan Cluster Director of Goverment for Ritz-Carlton dan JW Marriot, Rika Rachmawati.

"Mereka juga dipanggil sebagai saksi untuk tersangka RSU," tutur Ali.

Tim penyidik KPK terus memperdalam kasus suap impor ikan sebelum kemudian dilimpahkan ke tahap dua penuntutan. 

Dalam kasus ini, Risyanto Suanda ditetapkan sebagai tersangka karena diduga menerima suap dari tersangka Direktur PT Navy Arsa Sejahtera Mujib Mustofa sebesar US$30 ribu terkait kuota impor ikan.

KPK menemukan adanya dugaan alokasi fee Rp 1.300 untuk setiap kilogram ikan berjenis Frozen Pacific Mackarel atau ikan salem yang diimpor dari China.

Kesepakatan fee itu lantaran perusahaan Mujib telah mendapatkan 250 ton dari Risyanto Suanda untuk melakukan impor ikan.

Padahal, seharusnya yang melakukan kegiatan impor tersebut adalah Perum Perindo.

Sebagai akal-akalan, impor ikan yang telah sampai ke Indonesia itu kemudian disimpan di cold storage milik Perum Perindo guna mengelabui otoritas yang berwenang agar seolah-olah yang melakukan impor adalah Perum Perindo.

PT Navy Arsa Sejahtera selaku perusahaan importir ikan juga telah masuk daftar hitam sejak tahun 2009 karena melakukan impor ikan yang melebihi kuota.

Selain impor 250 ton, Risyanto juga menawarkan kuota impor ikan tambahan sebesar 500 ton kepada Mujib untuk bulan Oktober 2019 yang kemudian disanggupi Mujib pada suatu pertemuan.

Dalam perkara ini, KPK juga akan mendalami dugaan penerimaan sebelumnya dari perusahaan importir lain yaitu sebesar US$30.000, Sin$30.000, dan Sin$50.000.

Risyanto Suanda disangka melanggar Pasal 12 huruf a atau Pasal 12 huruf b atau Pasal 11 UU No. 20/2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Sementara Mujib Mustofa telah didakwa melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf b atau Pasal 13 UU No. 20/2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK perikanan suap perindo
Editor : Stefanus Arief Setiaji

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top