Megawati Ingin Pendukung Ide Khilafah Bicarakan Gagasannya di DPR, Bertemu PDIP dan Gerindra

Megawati Soekarnoputri mengatakan pihak yang sangat berkeinginan untuk mendirikan khilafah boleh datang ke DPR.
Yodie Hardiyan
Yodie Hardiyan - Bisnis.com 03 Desember 2019  |  17:53 WIB
Megawati Ingin Pendukung Ide Khilafah Bicarakan Gagasannya di DPR, Bertemu PDIP dan Gerindra
Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Megawati Soekarnoputri. - Antara

Kabar24.com, JAKARTA — Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) sekaligus Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri meminta pendukung ide khilafah datang ke DPR untuk bicara dengan Fraksi PDI Perjuangan dan Partai Gerindra.

Pernyataan itu disampaikan oleh Megawati dalam acara Presidential Lecture membahas penguatan dan pembumian Pancasila di Istana Negara, Jakarta, Selasa (3/12/2019) yang dihadiri oleh sebagian besar menteri Kabinet Indonesia Maju dan kepala lembaga.

"Kami Fraksi PDI Perjuangan itu membuka diri, mari datang ke fraksi kami, dan mungkin Mas Prabowo [Subianto] juga bisa di dalam fraksinya, buka diri ya pak," kata Megawati yang juga merupakan Presiden Indonesia Ke-5.

Prabowo yang dimaksud adalah Menteri Pertahanan Prabowo Subianto yang juga menjabat sebagai Ketua Umum Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) yang menghadiri acara Presidential Lecture tersebut.

Megawati mengatakan pihak yang sangat berkeinginan untuk mendirikan khilafah boleh datang ke DPR. Menurutnya, DPR akan mendengarkan aspirasi itu dan mempertanyakan apa keinginan sesungguhnya,

"[Sampai sekarang] Enggak ada yang datang ke DPR, [untuk] bicara. Saya sudah nunggu-nunggu, bukan saya, nanti yang hadapi anak buah saya [anggota DPR dari Fraksi PDI Perjuangan]," kata putri proklamator Soekarno tersebut.

Seperti diketahui, ide mengenai khilafah kerap dianggap sebagai ancaman terhadap ideologi Pancasila yang sekarang dianut oleh Indonesia pada saat ini.

Di acara yang sama, Presiden Joko Widodo bicara mengenai penyebaran ideologi Pancasila kepada target utama anak-anak muda Indonesia yang jumlahnya mencapai 129 juta orang.

Kepala Negara menyatakan pemerintah dan Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) harus mengerti media komunikasi apa yang disukai oleh anak muda.

"Semua harus ngerti ini, juga harus ngerti kegiatan mereka itu apa, konten yang mereka sukai itu apa, kegiatan yang mereka sukai apa, konten yang mereka sukai apa, harus teridentifikasi betul. Coba lihat lebih dalam lagi tokoh atau influencer yang mereka ikuti siapa? Hati-hati di sini, zaman sudah berubah," kata Presiden Jokowi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
megawati, pancasila, gerindra, prabowo subianto

Editor : Stefanus Arief Setiaji
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top