Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wapres Ma’ruf: Waspadai Virus Discontent

Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengatakan virus discontent atau ketidakpercayaan dari masyarakat terhadap pemerintah harus diwaspadai, supaya tidak memicu ketidakstabilan pemerintahan di suatu negara.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 08 November 2019  |  11:10 WIB
Wakil Presiden Maruf Amin beserta Ibu Hj. Wury Maruf Amin pagi ini ertolak ke Yogyakarta pada Kamis pagi 7 November 2019 untuk melakukan kunjungan kerja ke Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta. Foto: wapres_ri
Wakil Presiden Maruf Amin beserta Ibu Hj. Wury Maruf Amin pagi ini ertolak ke Yogyakarta pada Kamis pagi 7 November 2019 untuk melakukan kunjungan kerja ke Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta. Foto: wapres_ri

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengatakan virus discontent atau ketidakpercayaan dari masyarakat terhadap pemerintah harus diwaspadai, supaya tidak memicu ketidakstabilan pemerintahan di suatu negara.

“Pentingnya kita mewaspadai dan mengantisipasi timbulnya virus discontent, virus ketidakpuasan masyarakat yang bisa memicu keadaan yang tidak stabil,” kata Wapres Ma’ruf saat menyampaikan pidato kunci pada Seminar Sekolah Peserta Sespimti Polri Dikreg Ke-28 di Grand Ballroom The Tribrata Dharmawangsa Jakarta, Jumat (8/11/2019).

Menurut Ma'ruf gelombang ketidakpuasan masyarakat terhadap penguasa sudah muncul di sejumlah negara, seperti di Hong Kong, Chili, dan Lebanon.

Ketidakpuasan masyarakat terhadap pemerintah itu, kata dia, juga tidak tertolong dengan penerapan kebijakan seperti perombakan kabinet hingga mundurnya pemimpin di negara-negara tersebut.

“Di Chili, padahal masalah yang timbul hanya kenaikan transportasi umum. Bahkan ketika reshuffle kabinet itu juga tidak menyelesaikan masalah,” katanya.

Ma’ruf, yang awalnya akan ke Chili pada Senin (11/11/2019) untuk menghadiri pertemuan Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC), batal berangkat karena Pemerintah Chili menunda pelaksanaan pertemuan tersebut.

“Begitu juga di Hong Kong, sumbernya soal HAM, masalah ekstradisi; dan sampai sekarang sudah lebih dari satu bulan demonstrasinya terus berlanjut dan ekonominya lumpuh,” ujar Ma’ruf.

Di Lebanon, gelombang ketidakpuasan masyarakat memaksa Perdana Menteri Saad al-Hariri mundur dari jabatannya. Namun, keputusan itu juga belum menyelesaikan persoalan di negara tersebut.


“Oleh karena itu, masalah virus discontent menurut saya harus diwaspadai, diantisipasi, supaya tidak terjadi seperti yang di Chili, Hong Kong maupun Lebanon, sehingga kita bisa menjaga stabilitas bangsa dan negara,” tambah Ma'ruf.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ma'ruf Amin demo Hong Kong hak asasi manusia

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top