Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PKB Ogah Anggota Partai Koalisi Pendukung Jokowi-Amin Bertambah

Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar setuju anggota partai koalisi pendukung Jokowi-Ma'ruf, kini pasangan presiden dan wakil presiden terpilih 2019-2024, tak perlu ditambah.
JIBI
JIBI - Bisnis.com 24 Juli 2019  |  06:46 WIB
Ketua Umum DPP PKB Muhaimin Iskandar (kiri) memberikan sambutan pada acara peluncuran buku Adempol didampingi penulis Lukmanulo Kahim pada hari Senin 15 April 2019. - Bisnis/John Andhi Oktaveri
Ketua Umum DPP PKB Muhaimin Iskandar (kiri) memberikan sambutan pada acara peluncuran buku Adempol didampingi penulis Lukmanulo Kahim pada hari Senin 15 April 2019. - Bisnis/John Andhi Oktaveri

Bisnis.com, JAKARTA  - Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar setuju anggota partai koalisi pendukung Jokowi-Ma'ruf, kini pasangan presiden dan wakil presiden terpilih 2019-2024, tak perlu ditambah.

Alasannya, anggota koalisi yang sekarang dan telah mengantar memenangi pilpres lalu sudah banyak.

"Saya setuju, ini sudah banyak," kata Cak Imin di Kantor DPP PKB, Jakarta Pusat, Selasa (23/7/2019).

Muhaimin menilai kebersamaan dengan partai di luar koalisi bisa tetap terjalin tanpa mereka masuk koalisi.

"Meski tentu butuh waktu," katanya kagi

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal Partai NasDem Johnny G. Plate mengatakan empat partai pengusung Jokowi-Ma'ruf tak berpikir untuk melebarkan koalisi.

Dia menunjuk kepada partai dari eks pendukung Prabowo-Sandiaga.

Menurut Johnny, hal itu dibahas dalam pertemuan empat ketua umum di kantor DPP Partai Nasdem, Jakarta pada Senin (22/7/2019) malam.

Pertemuan justru menggarisbawahi prioritas menjaga soliditas koalisi. 

Pertemuan Senin malam lalu melibatkan Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar, Plt Ketua Umum PPP Suharso Monoarfa, dan Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto.

Johny menuturkan, keempat ketua umum itu berpandangan bahwa koalisi saat ini berbeda dengan selepas pemilihan presiden 2014 lalu.

 Saat itu koalisi Jokowi dinilai tak cukup kuat lantaran tidak disokong mayoritas partai di parlemen. 

 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi nasdem pkb

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top