Pelaku Teror Penembakan Sinagoge California Beraksi Sendirian

Seorang lelaki berusia 19 tahun yang dituduh menembaki para penyembah Sabat dalam serangan penembakan mematikan di sebuah sinagog California Selatan diyakini telah bertindak sendiri, tanpa bantuan dari kelompok terorganisir, kata pihak berwenang pada hari Minggu.
Kahfi
Kahfi - Bisnis.com 29 April 2019  |  13:19 WIB
Pelaku Teror Penembakan Sinagoge California Beraksi Sendirian
Lokasi penembakan di sebuah sinagoge California - Reuters/John Gastaldo

Bisnis.com, JAKARTA - Seorang lelaki berusia 19 tahun yang dituduh menembaki para penyembah Sabat dalam serangan penembakan mematikan di sebuah sinagoge, tempat ibadah orang Yahudi,  California Selatan diyakini telah bertindak sendiri, tanpa bantuan dari kelompok terorganisir.

Dikutip dari Reuters, Senin (26/2/2019), Polisi mengatakan bahwa pria bersenjata itu berjalan ke sinagoga San Diego di pinggiran kota Sabtu malam, hari terakhir liburan Yahudi Paskah selama seminggu, dan menewaskan seorang wanita serta melukai tiga orang lainnya di dalamnya, menggunakan senapan gaya serangan.

Menurut pihak berwenang, tersangka, John Earnest, kemudian melarikan diri dengan mobil sebelum memanggil polisi untuk menyerahkan diri.

"Kami percaya dia bertindak sendiri dan tanpa dukungan luar dalam melakukan serangan itu," kata Sheriff County San Diego, Bill Gore dalam sebuah pernyataan.

Tersangka, yang juga sedang diselidiki untuk pembakaran masjid, telah ditahan untuk satu tuduhan pembunuhan di tingkat pertama dan tiga tuduhan percobaan pembunuhan di tingkat pertama.

Pada sebuah konferensi pers emosional pada hari Minggu, Rabi Yisroel Goldstein menahan air mata ketika dia berbicara tentang korban yang terbunuh, Lori Kaye, yang telah dikenalnya selama 25 tahun.

"Dia adalah anggota perintis dari sidang kami," katanya, lengan kirinya dalam gendongan dan tangan kanannya dibalut. "Lori memiliki cinta tanpa syarat untuk semua."

Goldstein menjalani operasi di rumah sakit setelah jari telunjuk kanannya tergores oleh pria bersenjata itu. Dia menceritakan bagaimana setelah dia melihat pembantaian itu, dia mengambil selendang doa, melilitkannya ke tangannya yang berdarah dan berbicara kepada jemaat.

"Kami adalah bangsa Yahudi yang akan berdiri tegak, kami tidak akan membiarkan siapa pun atau apa pun menjatuhkan kami - terorisme seperti ini tidak akan menjatuhkan kami," kata Goldstein kepada para jemaat.

Dua lainnya yang terluka dalam serangan di kuil Chabad Kongregasi di kota Poway, sekitar 23 mil (37 km) utara San Diego, adalah seorang gadis Israel berusia 8 tahun dan pamannya.

Keluarga mereka telah pindah ke Amerika Serikat untuk mencari kehidupan yang lebih aman setelah rumah mereka di Sderot di perbatasan Gaza dihantam beberapa kali oleh serangan roket Palestina.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
teroris, california

Editor : Akhirul Anwar

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top