Warga Amerika Serikat Diduga Edarkan Narkoba di Gili Trawangan

Kawasan wisata gili trawangan selain nyaman untuk dikunjungi ternyata menjadi 'pasar' incaran pengedar narkoba.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 31 Maret 2019  |  20:59 WIB
Warga Amerika Serikat Diduga Edarkan Narkoba di Gili Trawangan
Ilustrasi - Wisatawan asing beraktivitas di kawasan wisata Gili Trawangan, Desa Gili Indah, Kecamatan Pemenang, Tanjung, Lombok Utara, NTB, Rabu (8/8/2018). - ANTARA/Ahmad Subaidi

Bisnis.com, MATARAM - Gili Trawangan selama ini dikenal sebagai kawasan wisata yang memancing banyak orang untuk datang.

Namun, selain menjadi kawasan wisata, satu dari tiga gili di Lombok, Nusa Tenggara Barat,  ini ternyata menjadi 'pasar' incaran pengedar narkoba.

Salah satu buktinya adalah tertangkapnya seorang warga AS yang diduga terlibat dalam jaringan pengedar narkoba.

Petugas Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Barat, menangkap seorang Warga Negara Amerika berinisial CS (46), karena diduga terlibat dalam peredaran narkoba di kawasab wisata Gili Trawangan.

Kabid Humas Polda NTB AKBP Purnama yang dihubungi di Mataram, Minggu, membenarkan bahwa pihaknya menangkap WN Amerika berinisial CS dalam aksi penggerebekan di sebuah penginapan di Gili Trawangan.

"Dari aksi penggerebekannya, anggota menemukan barang bukti narkoba jenis ganja dengan berat 1,21 kilogram," kata Purnama.

Selain menangkap CS, pihaknya turut mengamankan seorang warga lokal asal Labuhan Haji, Kabupaten Lombok Timur, berinisial MR (24).

"jadi kedua pelaku ini ditangkap karena diduga mengedarkan dan mengonsumsi narkotika jenis ganja dan sabu," ucapnya.

Hal itu diungkapkan Purnama berdasarkan hasil pemeriksaan sementara dan barang bukti selain ganja yang turut diamankan dalam aksi penggerebekan kedua pelaku di Gili Trawangan, pada Sabtu (30/3) malam.

Barang bukti tersebut berupa seperangkat alat hisap sabu, sejumlah klip plastik kosong, dan magic mushroom.

Barang bukti ganja seberat 1,21 kilogram, jelas Purnama, ditemukan petugas dalam tempat terpisah. Baik yang ditemukan dari badan pelaku dengan berat belasan gram maupun hasil penggeledahan di kamar penginapan.

"Untuk barang bukti di kamarnya, ditemukan ganja dengan berat 200 gram dari dalam toples plastik. Kemudian ada plastik kresek putih setelah dibuka ada ganja lainnya, yang ini berat kotornya satu kilogram," ucap Purnama.

Turut diamankan uang tunai Rp600 ribu dan alat duplikasi kunci yang masih didalami keterkaitannya dengan dugaan transaksi narkoba tersebut.

"Kami masih mendalami peran-peran para pelaku ini. Masih penyidikan. Kami juga akan berkoordinasi dengan pihak-pihak lain mengenai kegiatan warga negara asing ini selama di sini sampai waktu dia tertangkap," ujar Purnama.

Berdasarkan hasil penyidikan sementara, para pelaku diduga melanggar pasal 111 dan atau pasal 112, dan atau pasal 114 UU RI No 35/2009 tentang Narkotika.

Gili Trawangan dan dua gili lainnya yaitu Gili Meno dan Gili Air masuk dalam wilayah Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
narkoba, gili trawangan

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top